Kemenperin Mendorong Pengembangan Industri Petrokimia

378

(Berita Daerah – Nasional) Kementerian Perindustrian terus mendorong pengembangan industri petrokimia nasional, karena merupakan salah satu sektor yang memiliki peranan penting dalam mendukung kebutuhan industri lainnya dan bagi terutama industri manufaktur. Selain itu, industri petrokimia menjadi tolak ukur bagi tingkat kemajuan suatu negara dan menjadi tulang punggung bagi sebagian besar sektor industri di dunia.

Hal tersebut disampaikan Menteri Perindustrian Saleh Husin dalam sambutannya pada acara Seminar Dampak Penurunan Harga Minyak Bumi Terhadap Industri Petrokimia 2015 di Kementerian Perindustrian, Jakarta, Kamis – 5 Maret 2015. Berdasarkan karakteristiknya, industri petrokimia dikategorikan sebagai jenis industri yang padat modal, padat teknologi, dan lahap energi, sehingga perlu adanya langkah strategis dalam pengembangan yang berkesinambungan.

Dengan jumlah penduduk mencapai 250 juta jiwa dan dukungan sumber daya alam sebagai bahan baku industri petrokimia baik yang tidak terbarukan maupun terbarukan, membuat Indonesia memiliki peluang sebagai pusat pengembangan industri petrokimia di lingkungan strategis ASEAN dan Asia.

Berdasarkan data Januari 2014, Indonesia memiliki cadangan total minyak bumi sebesar 7,549 miliar barel dengan rincian 3,692 miliar bare! (proven) dan 3,857 miliar barel (potensial), cadangan total gas bumi 152,89 trillion cubic feet dengan rincian 104,71 trillion cubic feet (proven) dan 48,18 trillion cubic feet (potensial), serta cadangan batubara sebesar 21 miliar ton.

Read more

Akbar Buwono/Regional Analyst at Vibiz Research/VM/BD-Kemenperin
Editor : Eni Ariyanti
image: ant

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here