Wall Street Ditutup Menguat, Indeks S&P500 Naik 3,3 Persen Selama Minggu Ini

628

Bursa saham Amerika ditutup menguat, indeks S & P 500 naik 0,1 persen menjadi 2,014.89 pada 04:00 di New York, naik 3,3 persen untuk minggu ini, terbesar sejak Desember. Dow Jones Industrial Average naik 33,74 poin, atau 0,2 persen, ke 17,084.49. Nasdaq Composite Index naik 0,4 persen. Sekitar 6,8 miliar saham diperdagangkan di bursa AS, 8 persen di bawah rata-rata tiga bulan.

The Chicago Board Options Exchange Volatility Index tergelincir 2 persen ke level 17,08, terendah sejak 19 Agustus. Ukuran gejolak pasar yang dikenal sebagai VIX ini mengalami penurunan selama sembilan hari berturut-turut, terpanjang dalam empat tahun.

Federal Reserve dalam risalah rapatnya hari Kamis lalu menunjukkan kehati-hatian dalam menaikkan suku bunga, bahkan ketika ekonomi AS membaik namun di tengah ancaman bahwa pertumbuhan yang melambat di Tiongkok dapat saja tumpah ke pertumbuhan ekonomi negara berkembang lainnya. Yang mendorong ekspektasi untuk peningkatan lebih lanjut ke tahun depan.

Presiden Fed Atlanta, Dennis Lockhart mengatakan dalam sambutannya di New York hari Jumat kemarin mengatakan bahwa kenaikan suku bunga pertama sejak tahun 2006 kemungkinan akan dibenarkan akhir bulan ini atau pada bulan Desember, bila kondisi ekonomi “tetap berada di jalur yang memuaskan.”

Perusahaan energi mengalami pendakian mingguan terbaik mereka pada tahun 2015, naik 7,8 persen, sementara saham-saham bahan baku dan industri mengalami penguatan dalam seminggu yang terbaik sejak Desember 2011.

Indeks S & P 500 naik 4,9 persen dan telah pulih 7,9 persen dari level terendahnya karena sebuah aksi jual di bulan Agustus lalu yang mendorong indeks terkoreksi untuk pertama kalinya sejak 2011.

Sementara niat kebijakan The Fed dan perlambatan Tiongkok tetap  menjadi pengaruh berat pada sentimen pasar, perhatian investor juga bergeser ke arah hasil kuartal ketiga para emiten, dengan pendapatan di perusahaan-perusahaan yang tergabung dalam indeks S & P 500 diproyeksikan turun 7,2 persen.

Kinerja perusahaan-perusahaan energi dan bahan baku diprediksi akan menunjukkan penurunan curam, menurut perkiraan analis yang dikumpulkan oleh Bloomberg.

Ada sekitar 35 perusahaan yang menjadi anggota indeks S & P 500 yang dijadwalkan untuk melaporkan kinerja perusahaan mereka minggu depan, termasuk Johnson & Johnson, Intel Corp dan JPMorgan Chase & Co

Di antara S & P 500 10 industri utama, teknologi, kesehatan dan industri adalah pemain terbaik Jumat, sementara energi, perusahaan keuangan dan telepon menurun. Maskapai yang dipimpin industrials setelah hasil lalu lintas bulanan yang lebih baik dari perkiraan dari American Airlines Group Inc dan United Continental Holdings Inc Saham kedua naik lebih dari 6,6 persen.

Sebuah mengukur Bloomberg dari operator AS naik 4 persen, yang paling dalam sebulan. Dow Jones Transportation Average naik 0,8 persen dalam perjalanan ke 4,8 persen kenaikan mingguan, terbesar dalam hampir setahun.

Saham baku-bahan tergelincir geser Alcoa membebani kelompok. Produsen aluminium terbesar AS menggebrak musim pelaporan Kamis malam, dengan penjualan dan laba yang hilang perkiraan karena harga aluminium merosot. Saham turun terbesar sejak November 2013, dan masih berakhir 7,8 persen lebih tinggi minggu ini. Dow Chemical Co turun 1,5 persen, pemangkasan naik pekan ini menjadi 5,9 persen.

International Paper Co melonjak 5,2 persen, terbesar dalam 14 bulan. Produsen kertas terbesar di dunia ini menarik diri dari perusahaan patungannya dengan Tiongkok dan mengevaluasi penjualan 18 pabrik lain di wilayah ini.

Perusahaan kemasan Westrock Co naik 6,2 persen di tengah laporan bahwa perusahaan menghentikan produksi containerboard.

Saham-saham perbankan merosot sebelum kelompok pemberi pinjaman besar ini melaporkan kinerja keuangan mereka minggu depan, termasuk Bank of America Corp, Wells Fargo & Co, Citigroup Inc dan US Bancorp. Regions Financial Corp dan Comerica Inc tenggelam lebih dari 1,4 persen.

Apple Inc naik 2,4 persen untuk meningkatkan saham teknologi. Alcoa merosot 6,8 persen membebani perusahaan komoditas terkait.

Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Vibiz Securities Academy

Editor : Jul Allens

 
 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here