Wall Street Ditutup Melemah, Kinerja Emiten Teknologi Dan Energi Buruk, Harga Minyak Mentah Tenggelam Lagi

406

Bursa Amerika ditutup melemah, indeks S & P 500 turun 0,2 persen menjadi 2,071.18 pada 04:00 di New York, setelah pekan lalu naik dan menghapus kerugian tahun ini. Dow Jones Industrial Average turun 23,65 poin, atau 0,1 persen, ke 17,623.05. Nasdaq Composite Index naik 0,1 persen, karena induk perusahaan Google, Alphabet Inc ditutup menguat dan saham-saham bioteknologi naik untuk hari ketiga. Sekitar 6,1 miliar saham diperdagangkan di bursa AS, 17 persen di bawah rata-rata tiga bulan.

Pfizer Inc, Ford Motor Co dan Apple Inc adalah di antara lebih dari 160 perusahaan yang masuk dalam indeks S & P 500 yang melaporkan laba mereka pekan ini. Analis kinerja anggota indeks ini akan turun 6,1 persen pada kuartal ketiga ini, dipimpin saham-saham energi dan bahan baku yang akan menunjukkan penurunan tertajam.

Bursa saham Asia Pasifik pekan lalu menguat setelah Tiongkok memangkas suku bunga untuk keenam kalinya dalam setahun dan hal ini terjadi sehari setelah Bank Sentral Eropa menyarankan untuk meningkatkan stimulus jika diperlukan. Investor juga akan melihat ke pertemuan Fed minggu ini, terutama dalam hal kenaikan suku bunga AS. Probabilitas kenaikan tarif bulan ini sekarang hanya 6 persen, dan sekitar 34 persen untuk Desember.

Harga saham Apple telah mengalami penurunan terbesar dalam hampir dua bulan setelah reli 7,2 persen pekan lalu, yang terbaik dalam setahun. Hasil review dan outlook yang disampaikan oleh Amit Daryanani dari RBC Capital Markets membawa implikasi negatif untuk penjualan iPhone. Pemasok apel yaitu Skyworks Solutions Inc dan Avago Technologies Ltd mengalami kemerosotan lebih dari 4,6 persen. Cirrus Logic Inc anjlok 14 persen, terbesar sejak Mei 2013.

Tujuh dari 10 perusahaan yang tergabung dalam indeks S&P500 mengalami penurunan, dipimpin perusahaan energi, jatuh paling buruk dalam empat minggu. Range Resources Corp merosot 7,3 persen ke level terendah tujuh tahun, sementara Chesapeake Energy Corp kehilangan 8,9 persen,  di atas kemunduran 6,8 selama pekan lalu. Minyak mentah telah gagal untuk mempertahankan kenaikan harga di atas $ 50 per barel awal bulan ini, akibat spekulasi bahwa banjir global akan berkepanjangan.

Whole Foods Market Inc turun 4,9 persen, terbesar sejak Juli, karena saham turun untuk hari keenam pada kekhawatiran bahwa pertumbuhan penjualan melambat. Cleveland Research menurunkan rating saham perusahaan ini, berperforma buruk, setara dengan menjual.

Saham-saham perusahaan perawatan kesehatan di S & P 500 naik 0,5 persen, menambah rally 2 persen pada hari Jumat lalu. Laboratorium Corp of America Holdings juga mengalami kenaikan 5,2 persen, terbesar dalam tujuh tahun, setelah laporan pendapatannya yang mengalahkan perkiraan analis. Endo International Plc naik 4,2 persen, untuk hari kedua, setelah mengalami penurunan 18 persen pekan lalu. Nasdaq Bioteknologi Index naik 0,8 persen.

Pep Boys melonjak 23 persen ke tinggi lebih dari tiga tahun setelah Bridgestone Corp sepakat untuk membeli perusahaan penjual suku cadang mobil dan gerai pemeliharaan mobil senilai sekitar $ 835.000.000. Merger ini akan menciptakan rantai terbesar di dunia untuk penjualan ban, suku cadang dan gerai pemeliharaan mobil.  

Harga saham pengecer juga menguat, Priceline Group Inc naik lebih dari 3 persen, Netflix Inc dan Amazon.com Inc naik 1,6 persen sementara Kohl Corp menguat 2,9 persen karena rebound dari level terendah sejak 2013.

Indeks Volatilitas Chicago Board Options Exchange naik 5,7 persen ke 15,29. Ukuran gejolak pasar yang dikenal sebagai VIX ini turun sekitar 38 persen pada Oktober, di jalur untuk penurunan terbesar dalam satu bulan.

Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Vibiz Securities Academy

Editor : Jul Allens

 
 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here