Data Tenaga Kerja AS Membaik, Jalur Kenaikan Suku Bunga Semakin Terbuka

275

Pengusaha AS menambahkan lebih banyak jumalh pekerjaan pada bulan Oktober ini, dan angka ini merupakan laju tercepat dalam tahun ini. Demikian juga peningkatan upah yang terjadi merupakan tertinggi sejak tahun 2009. Hasil ini semakin memberikan sinyal yang cukup kuat bagi Federal Reserve bahwa ekonomi mungkin cukup kuat untuk menjalankan kenaikan suku bunga bulan Desember ini.

Nonfarm payrolls naik 271.000 bulan Oktober, demikian dinyatakan Departemen Tenaga Kerja AS pada Jumat kemarin (06/11). Revisi menunjukkan pengusaha menambahkan 12.000 lebih banyak pekerjaan untuk gabungan di bulan September dan Agustus dari perkiraan sebelumnya, membawa rata-rata tahunan mencapai angka 206.000. Tingkat pengangguran turun menjadi 5%, tingkat dimana pejabat Fed harapkan tercapai pada akhir tahun ini dan mendekati tingkat 4,9% untuk target jangka panjang.

Penghasilan per jam rata-rata pekerja sektor swasta meningkat pada laju tahunan sebesar 2,5% pada bulan Oktober, yang menandai kinerja terbaik sejak Juli 2009, saat ekonomi keluar dari resesi, dan kenaikan dari 2% rata-rata selama ekspansi ekonomi enam tahun.

Hasil laporan yang optimis ini meredakan kekhawatiran bahwa gejolak pasar dan perlambatan pertumbuhan di China dan Eropa yang akan menekan ekonomi AS.

Pejabat Fed telah mengatakan selama berbulan-bulan mereka akan mulai mengangkat suku bunga acuan mereka, yang telah mendekati nol sejak akhir 2008, setelah mereka melihat lebih banyak perbaikan di pasar tenaga kerja dan merasa “cukup yakin” inflasi tahunan akan naik menuju target mereka pada 2%.

Penambahan banyak karyawan pada bulan Oktober di dalam negeri berorientasi pada sektor jasa yang sebagian besar kebal terhadap gejolak luar negeri, termasuk ritel, jasa makanan, perawatan kesehatan dan konstruksi.

Beberapa perekrutan terbaru dapat mencerminkan pengecer mendapatkan apa yang mereka harapkan menjadi musim liburan yang kuat. Pekerjaan ritel naik 44.000 pada bulan Oktober, dan rantai ritel besar seperti Macy dan Target menawarkan lebih banyak waktu dan membayar lebih tinggi untuk menarik pekerja untuk liburan. Bahkan untuk pekerja nonsupervisory di sektor ritel, gaji rata-rata per jam naik 2,7% selama tahun lalu untuk $ 14,90 per jam, melampaui pertumbuhan upah tahunan secara keseluruhan.

Di pasar keuangan, investor mulai menyesuaikan diri dengan kemungkinan kenaikan tarif Desember.

Probabilitas kenaikan suku bunga AS naik menjadi sekitar 70% pada Jumat, dari 58% sehari sebelumnya, berdasarkan perdagangan dana berjangka yang dilacak oleh CME Group.

Dow Jones Industrial Average naik 46,90 poin menjadi 17.910,33, didorong oleh saham bank. Dolar menguat tajam terhadap euro dan yen. Imbal hasil Treasury naik, dengan dua tahun catatan tingkat sensitif di 0,889%, penutupan tertinggi sejak Mei 2010.

Pesan bank sentral, diperkuat minggu ini oleh Ketua Janet Yellen dan pejabat lainnya, adalah bahwa tingkat suku bunga kemungkinan akan dinaikkan secara bertahap dengan konfirmasi bahwa inflasi meningkat.

Ekonom dan investor melihat dengan adanya tanda-tanda pertumbuhan pekerjaan dan upah, meningkatkan kemungkinan bahwa dalam beberapa pekan mendatang, pejabat Fed akan merasa lebih nyaman untuk meningkatkan suku bunga jangka pendek ketika mereka mengadakan pertemuan kebijakan berikutnya pada pertengahan Desember.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here