Outlook IEA : Harga Minyak Pulih $ 80 Pada 2020

320

International Energy Agency (IEA) merilis World Energy Outlook terbaru yang menyatakan harga harga minyak akan pulih ke harga $ 80 per barel pada tahun 2020.

IEA menyatakan harga minyak pulih dalam waktu yang lambat. IEA memperkirakan bahwa permintaan akan naik perlahan sampai tahun 2020, akan ada penambahan rata-rata 900,000 barel per hari per tahun, secara bertahap naik ke permintaan untuk 103.500.000 barel per hari di 2040, dibandingkan dengan 94.500.000 barel per hari pada tahun 2015 .

Dikatakan kenaikan berikutnya ini setelah 2020 akan didukung oleh harga yang lebih tinggi, upaya untuk menghapuskan subsidi, kebijakan efisiensi dan beralih ke bahan bakar alternatif.”

Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol mengatakan bahwa pertumbuhan produksi Irak akan melambat karena gejolak geopolitik, sementara pertumbuhan di Brazil, Kanada dan Rusia juga tidak sekuat seperti sebelumnya. Iran bisa memberikan kontribusi yang signifikan untuk produksi minyak setelah sanksi-sanksi dicabut, tetapi untuk melihat ekspansi besar negara yang dibutuhkan investasi yang signifikan.

IEA juga memperkirakan AS, Uni Eropa dan Jepang akan menurunkan permintaan minyak sekitar 10 juta barel per hari pada tahun 2040.

Laporan IEA ini akan menjadi masukan para analis, mengingat kemerosotan harga minyak yang sedang berlangsung saat ini . Pada Juni lalu harga minyak berada pada $ 114 per barel, namun hari ini harga di bawah $ 50 per barel di tengah banjir pasokan dan kurangnya permintaan.

Produsen minyak utama, seperti OPEC (Organisasi Minyak-Negara Pengekspor), juga telah menolak untuk memotong tingkat produksi untuk mempertahankan pangsa pasar dalam menghadapi persaingan dari produsen minyak shale AS .

IEA mengatakan dalam laporannya bahwa belanja hulu saat ini (dalam eksplorasi dan produksi) telah menurun lebih dari 20 persen pada tahun 2015 tetapi memperingatkan terhadap lebih pemotongan.

Secara tahunan tercatat $ 630.miliar investasi hulu migas di seluruh dunia – jumlah total industri menghabiskan rata-rata setiap tahun selama lima tahun terakhir – diperlukan hanya untuk mengimbangi penurunan produksi di lapangan, dan untuk menjaga output yang flat pada tingkat saat ini.

Jika harga minyak untuk tinggal pada posisi rendah lebih lama, IEA mengatakan tidak dapat dikesampingkan adanya skenario lain, harga minyak dalam skenario ini dalam kasus ini akan tetap dekat dengan $ 50 / bbl hingga akhir 2020 sebelum naik secara bertahap kembali ke $ 85 / bbl di 2040.

Birol menunjuk revolusi di energi bersih sebagai penggerak utama dalam pergeseran permintaan minyak. Dua pertiga dari pembangkit listrik baru akan dibangun untuk energi terbarukan, kata Birol. Selain itu, dunia menjadi lebih hemat energi.

Dia juga memperingatkan bahwa Konferensi Perubahan Iklim PBB 2015, COP 21, yang akan diadakan di Paris pada akhir tahun ini, diharapkan dapat memberikan sinyal yang jelas untuk sektor energi yang dibutuhkan untuk mempercepat investasi dalam energi bersih.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here