Bursa Wall Street Ditutup Turun Lebih 1% Tertekan Merosotnya Harga Minyak

326

Bursa Wall Street ditutup turun lebih dari 1 persen pada perdagangan dinihari tadi (13/11), tertekan penurunan tajam harga minyak, dan juga investor mencerna beberapa pidato dari pejabat Federal Reserve.

Dow Jones ditutup turun 1,44 %, di 17,448.07. S & P 500 ditutup turun 1,4 %, di 2,045.97. Nasdaq ditutup turun 1,22 %, pada 5,005.08.

Rata-rata indeks utama membukukan hasil terburuk mereka sejak 28 September, dengan S & P 500 meraih rekor terendah untuk pertama kalinya sejak 22 Oktober dan Dow Jones turun lebih dari 250 poin.

Penurunan di S & P 500 dan Dow Jones Industrial Average terjadi cepat pada perdagangan tengah hari setelah dua indeks utama tersebut turun rata-rata di bawah 200 poin. Saham Goldman Sachs dan Caterpillar adalah saham pemberat pada Indeks Dow Jones

Indeks komposit Nasdaq turun 1,2 persen menjadi berakhir tepat di atas level psikologis 5000. Saham Netflix kehilangan hampir 3,5 persen.

Saham sektor Energi ditutup turun hampir 2,4 persen sebagai penurunan tertinggi dalam Indeks S & P 500, yang lebih rendah untuk keenam kalinya dalam tujuh sesi.

Harga minyak mentah berjangka turun $ 1,18 atau 2,75 persen, pada $ 41,75 per barel, setelah pemerintah AS melaporkan persediaan minyak mentah empat kali di atas ekspektasi pasar.

“Korelasi antara S & P dan minyak terus menjadi sangat ketat,” kata Art Hogan, kepala strategi pasar di Wunderlich Securities.

Job Openings September dan Survey Perputaran Tenaga Kerja Survey menunjukkan lowongan pekerjaan berada di 5,5 juta, demikian dilaporkan Biro Statistik Tenaga Kerja AS.

Marie Schofield, kepala ekonom dan manajer portofolio senior di Columbia Threadneedle Investments mengatakan sementara Fed umumnya tidak khawatir tentang pasar tenaga kerja, hasil laporan pekerjaan yang kuat bulan Oktober cenderung berlebihan karena sebagian faktor musiman. Schofield mengharapkan laporan November yang lebih rendah bisa menunda kenaikan suku bunga hingga Januari, terutama jika data terus menunjukkan inflasi yang naik sedikit.

Sesi Kamis juga menampilkan beberapa pembicara Fed, termasuk Fed Janet Yellen Chair, yang disampaikan sambutannya di sebuah konferensi di Washington, DC, karena investor terus mencari petunjuk tentang waktu bank sentral pada mendaki suku bunga.

FOMC Wakil Ketua dan New York Fed Presiden William Dudley menunjuk ke arah kenaikan suku bunga dan mengatakan laju pengetatan harus bertahap.

Sebelumnya, Presiden Fed Chicago Charles Evans mengatakan Fed dekat untuk mencapai tujuan kenaikan suku bunga, ia menambahkan kurang percaya diri untuk mencapai tujuan inflasi dalam jangka waktu yang dekat.

Presiden Fed Richmond Jeffrey Lacker mengatakan dalam pidato lain menyatakan harus berlaku hati-hati untuk gagasan kebijakan suku bunga untuk menanggapi sinyal ketidakstabilan keuangan baru.

Presiden Fed St Louis James Bullard – anggota non-voting – juga berbicara tentang ekonomi, mengatakan pengangguran dan inflasi sebagai tujuan Komite Pasar Terbuka Federal telah dipenuhi.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here