Hasil FOMC Minutes : Kenaikan Suku Bunga AS Bulan Desember Semakin Dimungkinkan

451
Nada hawkish lebih dominan terhadap kemungkinan kenaikan suku bunga AS pada bulan Desember ini. Hal itu tergambar dalam hasil rilis FOMC pada Kamis dinihari tadi (19/11) mengungkapkan bahwa “sebagian besar peserta” setuju kondisi yang akan mendorong kenaikan suku bunga bisa dipenuhi pada saat pertemuan berikutnya dan sebagian bahkan merasa kondisi tersebut sudah terpenuhi.
 
Penundaan kenaikan suku bunga AS yang selama ini terjadi akibat peringatan tentang risiko terhadap pasar tenaga kerja, skeptis tentang kenaikan inflasi dan keraguan tentang pertumbuhan global, yang dihadapi oleh pembuat kebijakan Federal Reserve, akhirnya ditutup dengan mayoritas dari mereka melihat kenaikan suku bunga AS dapat dimungkinkan, demikian yang dinyatakan dalam hasil pertemuan di 27-28 Oktober 2015 tersebut.

Dalam pernyataan setelah rilis pertemuan Oktober tersebut, para pembuat kebijakan Fed menegaskan bahwa peningkatan suku bunga akan dipertimbangkan pada “pertemuan berikutnya,” yang dijadwalkan pada 15-16 Desember 2015. Sinyal tersebut langsung membantu mengangkat harapan investor bahwa Fed akan menaikkan suku bunga pinjaman acuan untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade.

Tapi meskipun prospek kenaikan suku  bunga akan terjadi dalam jangka dekat, The Fed juga diperdebatkan apa yang bisa menjadi perhatian utama karena memasuki siklus pengetatan kebijakan pertama dalam satu dekade – potensi yang mendasari ekonomi AS.

 
Perdebatan berupa diskusi tingkat ekuilibrium riil bunga, tingkat kebijakan inflasi, yang akan konsisten dengan kesempatan kerja penuh dan tujuan inflasi 2 persen Fed. Dengan berbagai model ekonomi makro, bagaimana perkiraan bentuk tingkat keseimbangan yang menjadi barometer dan berapa banyak stimulus bank sentral telah dibangun ke dalam sistem. Menurut perkiraan staf, tingkat ekuilibrium cenderung turun di bawah nol selama krisis, hanya pulih sedikit, dan “mendekati nol .”
 
Untuk The Fed mungkin berarti tersedia sedikit ruang untuk manuver jika ingin menghindari pengetatan kondisi keuangan terlalu cepat, dan mungkin berarti tidak akan pernah terlalu jauh dari batas rendah nol.
 
Laura Rosner, ekonom AS di BNP Paribas di New York mengatakan, nada dovish mungkin masih muncul dari tiga orang yaitu gubernur Lael Brainard dan Daniel Tarullo, bersama dengan Presiden Fed Chicago Charles Evans.
 
Brainard memberikan pidato pada bulan Oktober menguraikan usulnya untuk menunda kenaikan suku bunga, mengatakan potensi negatif yang disebabkan oleh pergerakan yang terlalu cepat akan lebih sulit untuk diperbaiki daripada kerugian yang mungkin datang dari pergerakan yang terlambat. Evans dan Tarullo telah menentang menaikkan suku tahun ini.

Hal tersebut mungkin dapat ditujukan kepada kelompok lain, mungkin juga kelompok yang sama yang berpendapat bahwa risiko penurunan dari luar negeri masih signifikan dan khawatir dengan laporan kerja yang lemah pada bulan Agustus dan September.

Panitia pusat terjebak dengan pandangan bahwa inflasi kemungkinan akan kembali ke target The Fed 2 persen selama jangka menengah dan menyimpulkan bahwa risiko global telah secara signifikan pudar sejak kekhawatiran atas Tiongkok mengguncang pasar keuangan pada bulan Agustus.

Banyak anggota memiliki keraguan tentang pekerjaan, tetapi mereka akan telah diredakan oleh laporan payrolls Oktober, ketika pengusaha menambahkan 271.000 pekerjaan baru, yang merupakan kenaikan bulanan terbesar sepanjang tahun.

 
Sementara itu, karena tidak berhasil membujuk The Fed untuk kenaikan suku bunga pada bulan Oktober, Preside Fed Richmond, Jeffrey Lacker menemukan dirinya sejalan dengan konsensus FOMC menuju ke Desember.

 
Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here