Keputusan Stimulus ECB Terkait Harga Minyak Dunia

328

Keputusan Bank Sentral Eropa pada apakah menyuntikkan stimulus segar ke dalam wilayah euro bulan depan mungkin perlu memperhatikan apa yang menjadi penyebab tergelincirnya harga minyak.

Kedua tokoh penting,  Presiden ECB Mario Draghi dan anggota Dewan Eksekutif Peter Praet, kepala ekonom lembaga, telah mengisyaratkan kekhawatiran bahwa energi yang lebih murah adalah tanda peringatan. Sementara penurunan harga telah sampai sekarang dilihat sebagai konsekuensi dari kelebihan pasokan, untuk kepentingan perusahaan dan rumah tangga, pejabat sekarang mempertimbangkan jika mereka semakin mencerminkan prospek ekonomi memburuk.

Analisis yang dilakukan menjadi kunci untuk studi oleh tim Praet, apakah harga saat ini merupakan rekor bunga rendah untuk pinjaman bank dan 1,1 triliun euro ($ 1,2 triliun) paket pembelian obligasi cukup untuk menghidupkan kembali inflasi dan pertumbuhan kawasan euro. Dewan Pemerintahan akan bertemu di Frankfurt pada 3 Desember untuk memutuskan apakah perlu untuk bertindak lagi.

Minyak mentah telah jatuh sekitar setengah sejak Juni 2014, di tengah spekulasi bahwa banjir global akan berkepanjangan. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak terus memompa di atas kuota kolektif, produksi Rusia pada pasca-Soviet tinggi, dan stok AS yang berjalan pada lebih dari 100 juta barel di atas lima tahun rata musiman.

Namun Praet dan Draghi juga menandakan kekhawatiran bahwa kemerosotan harga yang merupakan pendinginan dari ekonomi global yang mengancam untuk menggagalkan pemulihan yang rapuh kawasan euro. Produk domestik bruto 19 negara blok mata uang naik hanya 0,3 persen kuartal terakhir, di bawah perkiraan analis, dan harga konsumen stagnan. Inflasi di kawasan itu, sangat bergantung pada impor untuk kebutuhan energi, belum dekat tujuan hanya di bawah 2 persen dalam hampir tiga tahun.

Setelah pertemuan kebijakan moneter terakhir ECB pada 22 Oktober, Draghi mengatakan kepada wartawan bahwa “analisis baru-baru ini” menunjukkan gagasan bahwa menuntut kondisi dibuat hanya memberikan kontribusi kecil untuk penurunan harga minyak mungkin tidak lagi menjadi kenyataan.

Berbicara di Frankfurt, Kamis, Praet mengatakan bahwa hubungan antara gerakan biaya energi dan prospek inflasi adalah penyebab keprihatinan bagi bank sentral.

Meski begitu, diskusi atas apa yang mendorong penurunan harga minyak belum diselesaikan. Sebagian besar anjloknya minyak mentah Brent dari sekitar $ 115 per barel untuk kurang dari $ 50 per barel berakhir pada bulan Januari, yang berarti bahwa setelah penurunan keluar dari perhitungan indeks harga konsumen awal tahun depan, inflasi harus dilakukan. Inflasi inti, yang tidak termasuk energi dan makanan, adalah 1,1 persen bulan lalu.

Presiden China Xi Jinping mengatakan pekan ini bahwa negaranya, ekonomi terbesar kedua di dunia, bekerja untuk mengatasi tantangan perlambatan pertumbuhan global dengan memajukan reformasi dan tidak akan mengubah kebijakan investasi asing. Ekonomi AS, yang terbesar di dunia, adalah melihat tingkat pertumbuhan upah dan permintaan untuk barang-barang besar mungkin menandakan ketahanan.

Jerman Bundesbank, yang dipimpin oleh anggota Dewan Pemerintahan Jens Weidmann, mengatakan dalam laporan bulanan November-nya bahwa perlambatan ekonomi global sebagian besar dapat ditelusuri ke negara-negara pengekspor komoditas, dan merupakan reaksi terhadap harga menjadi penyebab mereka menurunkan harga.

Yang mengatakan, Bank of England telah menyarankan bahwa pelambatan ekonomi global memainkan peran yang lebih besar dalam menentukan harga energi. Dalam laporan inflasi November, yang BOE mengatakan salah satu ukuran menunjukkan bahwa “sekitar dua pertiga dari penurunan harga minyak selama enam bulan terakhir dapat dipertanggungjawabkan oleh permintaan, seperti kekhawatiran tentang pertumbuhan lemah di negara-negara seperti Tiongkok.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here