Bursa Wall Street Ditutup Menguat, Kenaikan Harga Minyak Mengatasi Tekanan Insiden Rusia-Turki

461
Bursa Wall Street ditutup lebih tinggi pada Rabu dinihari tadi (25/11) imbas kenaikan harga minyak dan saham sektor energi yang membantu mengimbangi penurunan sebelumnya menyusul berita jatuhnya jet Rusia di dekat perbatasan Suriah.
 
Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 20 poin lebih tinggi, dengan saham Exxon Mobil dan Chevron memberikan kontribusi paling tinggi untuk keuntungan. Sebelumnya, indeks jatuh lebih dari 100 poin dalam pertengahan perdagangan ditekan penurunan saham Goldman Sachs dan Walt Disney.
 
Saham sektor Energi berakhir sekitar 2,2 persen setelah sebelumnya mendapatkan lebih dari 2,5 persen sebagai kenaikan teratas di S & P 500.
 
Minyak mentah berjangka AS ditutup naik $ 1.12, atau 2,68 persen, pada $ 42,87 per barel, di tengah meningkatnya ketegangan geopolitik. Sebelumnya, minyak WTI naik lebih dari 3 persen ke atas $ 43 per barel, sementara brent sebentar diperdagangkan di atas $ 46 per barel.
 
Indeks Dow Transports ditutup turun 0,6 persen, dengan sektor penerbangan menjadi pemberat indeks.
 
Indeks komposit Nasdaq meraih keuntungan dari 0,3 poin setelah berjuang dalam perdagangan sore, saham Apple naik hampir 1 persen tetapi saham Facebook, Amazon dan Alphabet turun sekitar 1 persen. Sebelumnya, saham tiga perusahaan tersebut turun hampir 2 persen atau lebih untuk membuat indeks Nasdaq lebih rendah lebih dari 1 persen.
 
Sebelumnya, indeks Dow berjangka sempat jatuh lebih dari 100 poin, sementara S & P 500 dan Nasdaq berjangka turun lebih dari 0,6 persen.
 
Berita jatuhnya pesawat Rusia menjadi sentimen indeks di AS. Sebuah pesawat perang Rusia ditembak jatuh di dekat perbatasan Suriah Selasa pagi setelah dilaporkan memasuki wilayah udara Turki. Layanan berita Turki yang dikelola negara Badan Anadolu mengatakan pesawat perang buatan Rusia terlibat dijatuhkan oleh dua jet F16 Turki.
 
Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan insiden itu akan memiliki konsekuensi serius bagi hubungan antara pemerintah dan Turki.
 
Sementara untuk berita indikator ekonomi AS, revisi GDP kuartal ketiga menghasilkan seperti yang diharapkan, naik 2,1 persen dari pembacaan awal dari 1,5 persen.
 
Hasil Kepercayaan konsumen berada di 90,4 untuk bulan November, di luar ekspektasi pada 99,5 dan di bawah bulan Oktober pada 99,1 .
 
Ryan Manis, direktur ekonomi real-time di Moody Analytics, mengatakan dua penurunan sentimen adalah “sedikit mengkhawatirkan” tapi dia “tidak akan menggangu kepercayaan konsumen bagi belanja konsumen, terutama di musim liburan.”
 
Hasil Treasury melemah, dengan 2-tahun di dekat 0,93 persen dan 10 tahun sekitar 2,23 persen pada penutupan.
 
Dolar AS bertahan sekitar 0,2 persen lebih rendah terhadap mata uang utama dunia, dengan euro lebih tinggi di atas $ 1,06 dan yen di ¥ 122,48 terhadap dollar AS.
 
Indeks komposit S & P / Case Shiller dari 20 daerah metropolitan naik 5,5 persen pada September pada laju tahunan dibandingkan dengan 5,1 persen pada tahun ini hingga Agustus. Itu di atas perkiraan 5,1 persen dari jajak pendapat ekonom Reuters.
 
Data kunci untuk Federal Reserve adalah nonfarm payrolls November, yang akan menjadi penggerak pertemuan 4 Desember Juga menarik untuk bank sentral akan laporan Rabu pada ukuran inflasi harga untuk pengeluaran konsumsi pribadi, dimana ukuran Fed difokuskan juga pada inflasi.
 
Pada penutupan Selasa, pasar menyatakan kesempatan 78 persen peluang kenaikan suku bunga Desember, menurut alat FedWatch CME.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 19,51 poin, atau 0,11 persen, di 17,812.19, dengan saham Pfizer dan Exxon Mobil alami kenaikan terbesar, sedangkan saham Walt Disney dan Merck menjadi pemberat indeks.
 
Indeks S & P 500 ditutup naik 2,55 poin, atau 0,12 persen, pada 2,089.14, dengan saham energi memimpin enam sektor yang lebih tinggi, sementara saham utilitas dan keuangan alami penurunan terbesar.
 
Sedangkan Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 0,33 poin, atau 0,01 persen, pada 5,102.81.
 
Malam nanti akan dirilis beberapa data ekonomi AS yang dapat menggerakkan bursa Wall Street yaitu :
  • Durable Goods Order (MoM) Oktober yang dindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan meningkat 1,5% dari sebelumnya yang turun -1,2%
  • Personal Income (MoM) Oktober yang dindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan meningkat 0,4% dari sebelumnya pada 0,1%
  • Personal Spending (MoM) Oktober yang dindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan meningkat 0,3% dari sebelumnya pada 0,1%
  • Markit Services PMI Flash November yang dindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan meningkat 0,3% dari sebelumnya pada 0,1%
  • New Home Sales Oktober yang dindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan meningkat 500K dari sebelumnya pada 468K

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan akan ada penguatan lanjutan pada bursa Wall Street merespon data indikator ekonomi AS yang positif. Namun perlu diperhatikan kondisi lanjutan terkait perseteruan Rusia-Turki akibat insiden jatuhnya pesawat Rusia di perbatasan Suriah.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here