Bursa Wall Street Ditutup Mixed Terpengaruh Penurunan Saham Disney dan Harga Minyak

671

Bursa Wall Street berakhir mixed pada perdagangan volume yang kecil Sabtu dinihari lalu(28/11), dengan tekanan dari penurunan saham Disney dan harga minyak dengan investor fokus pada hasil belanja Black Friday.

Volume perdagangan di semua bursa pada akhir sesi yang singkat sekitar 2,85 miliar, terendah untuk tahun 2015. Pasar saham AS ditutup pada pukul 1:00 Jumat waktu New York setelah ditutup Kamis untuk liburan Thanksgiving.

Indeks Dow Jones Industrial Average berakhir sekitar 13 poin lebih rendah dengan saham Walt Disney menjadi pemberat. Saham Disney ditutup turun sekitar 3 persen setelah pengajuan peraturan menunjukkan pelanggan ke jaringan olahraga ESPN perusahaan menurun lebih dari 3 persen dari tahun fiskal sebelumnya.

Indeks S & P 500 meraih keuntungan sekitar 1 poin meskipun penurunan sekitar 0,7 persen pada saham energi, dimana mintak mentah WTI diperdagangkan lebih dari 2,5 persen lebih rendah.

Sementara itu indeks komposit Nasdaq naik 0,2 persen, dibantu oleh beberapa keuntungan di saham Netflix dan saham bioteknologi.

Perusahaan Target menyatakan belanja Black Friday menggebrak dengan hasil “belum pernah terjadi sebelumnya” pada Target.com dan “pemilih yang kuat” di toko-toko pada hari Thanksgiving. Saham ditutup sekitar 0,4 persen lebih tinggi.

Kebanyakan pengecer besar mengakhiri sesi perdagangan singkat ini dalam zona merah, dengan saham Macy dan Kohl keduanya turun hampir 1 percent. Saham Nordstrom berakhir turun 0,3 persen, sementara saham JC Penney ditutup turun 0,7 persen. Saham Gap dan Urban Outfitters menurun sekitar 2,5 persen atau lebih. Saham Abercrombie & Fitch ditutup naik 0,7 persen.

SPDR S & P Retail ETF (XRT) berakhir sedikit lebih rendah tetapi membukukan keuntungan sebesar 3,17 persen untuk seminggu.

Rata-rata saham utama AS berakhir dalam minggu mixed, dengan hanya Dow lebih rendah dan S & P meraih 500 poin yang lebih tinggi, karena saham sebagian besar menepis kekhawatiran geopolitik lanjutan, termasuk jatuhnya jet Rusia Selasa.

Minggu Thanksgiving adalah musiman positif untuk saham. Selama 10 tahun terakhir, S & P 500 naik untuk enam dari minggu-minggu liburan dan tercatat laba rata-rata 1,9 persen, menurut Kensho.

Tidak ada berita ekonomi atau pendapatan yang dirilis pada hari Jumat, tapi minggu depan akan dirilis data ketenagakerjaan November yang merupakan kunci, laporan pekerjaan terakhir sebelum Federal Reserve memutuskan suku bunga pada pertemuan 15 dan 16 Desember.

Bank Sentral Eropa diperkirakan akan pelonggaran lebih lanjut pada pertemuan Kamis depan.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 14,9 poin, atau 0,08 persen, di 17,798.49, dengan penurunan terbesar saham Walt Disney, sedangkan saham Goldman Sachs naik tertinggi.

Indeks secara mingguan turun 0,14 persen, dengan saham Walt Disney turun terbesar secara mingguan, dan saham Home Depot peraih tertinggi mingguan.

Indeks S & P 500 ditutup naik 1,2 poin, atau 0,06 persen, pada 2,090.11, dengan sektor telekomunikasi memimpin tujuh sektor yang lebih tinggi, sementara sektor lainnya yaitu material, konsumen discretionary dan energi mengalami penurunan terbesar.

Indeks S & P 500 naik 0,04 persen secara mingguan, dengan sektor konsumen dan energi meraih tertinggi, sedangkan saham utilitas terburuk.

Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 11,38 poin, atau 0,22 persen, pada 5,127.52. Nasdaq ditutup naik 0,44 persen untuk hasil mingguan.

Saham Apple berakhir lebih rendah pada Jumat, dan alami penurunan mingguan 1,25 persen. IShares Bioteknologi ETF (IBB) naik 2,25 persen untuk minggu ini, kenaikan mingguan positif keenam dari tujuh terakhir.

Indeks Dow Transports mengungguli rata-rata indeks utama AS dengan keuntungan dari setengah persen, tapi membukukan penurunan 1 persen untuk seminggu.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here