Bursa Saham Eropa Membukukan Kenaikan Rata-rata 7% Tahun 2015

310

Bursa Saham Eropa ditutup lebih rendah pada penutupan perdagangan akhir tahun 2015, Kamis malam (31/12).

Indeks acuan FTSE 100 Inggris berakhir turun 0,5 persen ketika ditutup lebih awal, pada tengah hari. Indeks CAC Perancis ditutup turun 0,9 persen, sementara indeks IBEX Spanyol membukukan penurunan tajam 1,1 persen.

Indeks acuan Pan-Eropa STOXX 600 mengakhiri tahun tahun 2015 naik 6,9 persen. Sentimen saham zona euro didorong oleh program pembelian aset besar-besaran yang diluncurkan oleh Bank Sentral Eropa (ECB) pada bulan Maret.

Indeks CAC Perancis telah memperoleh kenaikan 8,5 persen tahun ini dan Indeks DAX Jerman, berakhir 9,5 persen lebih tinggi pada tahun ini.

Tanpa manfaat stimulus ECB, Indeks FTSE 100 ditutup melemah pada tahun ini, turun 4,9 persen. Pelemahan sebagian besar didorong oleh tekanan berat perusahaan komoditas di indeks ini.

Produsen komoditas adalah pemberat terbesar di antara saham-saham Eropa, dengan saham Amerika Anglo turun 75 persen dan saham Glencore turun sebesar 70 persen. Saham perusahaan eksplorasi minyak, Seadrill, turun 65 persen.

Namun, ada beberapa titik terang pada indeks FTSE tersebut. Saham kelompok Investasi dan kepemilikan, DCC, berakhir naik 59,5 persen untuk tahun ini, sedangkan kedua perusahaan properti, Berkeley Group, dan perusahaan jasa keuangan, Hargreaves Landsdown, ditutup lebih dari 48 persen lebih tinggi.

Mereka gagal untuk mencocokkan keuntungan dari perusahaan Fingerprint Cards, saham top-performing pada STOXX 600. Namun, saham dari perusahaan teknologi biometrik Swedia telah memperoleh hasil mengejutkan 1.598 persen sejak Januari.

Perusahaan bioteknologi Denmark Genmab adalah pemenang terbesar berikutnya, naik 154 persen untuk tahun ini.

Malam nanti akan dirilis data-data indikator ekonomi Eropa yang diindikasikan positif

Data Markit Manufacturing PMI Final Desember dari Zona Euro, Jerman dan Perancis, diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan meningkat dari hasil sebelumnya. Sedangkan untuk Inggris dan Italia diperkirakan sedikit menurun.

Data Inflation Rate Jerman (YoY) Prel Desember, diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan meningkat dari hasil sebelumnya

Data Mortgage Approvals November Inggris, diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan meningkat dari hasil sebelumnya

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Saham Eropa pada perdagangan awal tahun 2016 akan bergerak naik merespon data indicator ekonomi yang diperkirakan positif. Namun jika terjadi pelemahan harga minyak mentah dunia, maka bisa menjadi penekan pergerakan bursa saham Eropa.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here