Bursa Wall Street Akhir Tahun Turun, Tahun 2015 Terburuk Bagi Indeks S & P 500 dan Dow Jones

710

Bursa Wall Street ditutup melemah dalam perdagangan volume ringan akhir tahun 2015, Jumat dinihari, meskipun terjadi beberapa stabilisasi harga minyak.

Indeks S & P 500 dan Indeks Dow Jones Industrial Average berakhir lebih rendah untuk tahun 2015 ini, terburuk sejak 2008. Nasdaq komposit ditutup naik lebih dari 5,5 persen untuk tahun 2015 dibantu oleh kinerja positif saham biotek dan teknologi utama, kecuali Apple. Saham pembuat iPhone ini berubah di tahun negatif pertama sejak 2008.

Indeks Russell 2000 dan Dow Transport juga memiliki tahun terburuk mereka sejak 2008.

Indeks Dow Jones ditutup sekitar 180 poin lebih rendah. Indeks komposit Nasdaq turun lebih dari 1 persen karena saham Apple turun hampir 2 persen.

Indeks S & P 500 berakhir hampir 1 persen lebih rendah, dengan sektor energi hanya sektor yang meraih kenaikan sedikit dengan harga minyak lebih tinggi, tetapi tetap dekat posisi terendah tahunan. Energi sektor berkinerja terburuk dalam indeks S&P 500, jatuh lebih dari 20 persen.

Dengan penurunan pada akhir perdagangan, indeks utama AS rata-rata berakhir minggu turun lebih dari setengah persen. Indeks naik hampir 6,5 persen atau lebih untuk kuartal, terbaik mereka dalam dua tahun.

Indeks S & P 500 mengakhiri tahun turun 0,73 persen setelah tiga tahun berturut-turut naik dua digit. Tahun negatif indeks utama adalah pada tahun 2008, ketika S & P kehilangan 38,49 persen.

Dow Jones Industrial Average turun 2.23 persen untuk tahun ini, tahun negatif pertama sejak 2008 ketika indeks kehilangan lebih dari 30 persen.

Meskipun tahun volatile yang melihat rata-rata utama AS terjun lebih dari 10 persen, indeks berakhir sekitar 5 persen atau kurang dari rekor tertinggi intraday mereka.

Dengan berlalunya kenaikan suku bunga pertama Federal Reserve dan berita ekonomi sedikit dalam dua minggu perdagangan yang pendek, aksi pasar saham telah erat berkorelasi dengan pergerakan harga minyak dan komoditas lainnya.

Volume perdagangan minggu ini adalah salah satu yang terendah tahun ini, menjelang liburan Tahun Baru Jumat ketika pasar ditutup. Namun, Volume penutupan perdagangan 5 miliar di bursa, melebihi volume Malam Tahun Baru lalu sebesar 4,58 miliar saham.

Harga minyak minyak mentah berjangka AS ditutup naik 44 sen, atau 1,2 persen, pada $ 37,04 per barel. Namun, WTI kehilangan lebih dari 30 persen untuk tahun 2015, untuk kalah beruntun dua tahun pertama sejak akhir 1990-an.

Brent menetap di $ 37,28 per barel untuk tahun ketiga dalam penurunan.

Minyak diadakan lebih tinggi dalam perdagangan intraday tapi tetap dekat posisi terendah tujuh tahun. Hitungan kilang minyak pengeboran AS menunjukkan penurunan dari 2, menurut Baker Hughes.

Harga Brent berbalik positif dalam perdagangan intraday sebagai badai ganas di Laut Utara memaksa perusahaan minyak untuk mengevakuasi platform dan menutup produksi Kamis.

Juga pada Kamis, Presiden Iran, Hassan Rouhani memerintahkan menteri pertahanan untuk memperluas program rudal Iran, dalam menanggapi ancaman AS untuk menjatuhkan sanksi atas uji coba rudal balistik Iran dilakukan pada bulan Oktober.

Dalam satu hari terang berita ekonomi, Chicago Purchasing Managers ‘Index (PMI) berada di 42,9 untuk Desember, turun dari 48,7 pada bulan November.

Klaim pengangguran mingguan berada di 287.000, naik dari 267.000 minggu sebelumnya.

Hasil Treasury diadakan lebih rendah, dengan yield 2-tahun sekitar 1,06 persen dan yield 10-tahun di dekat 2.27 persen pada penutupan.

Dolar AS diperdagangkan lebih tinggi terhadap mata uang utama dunia, dengan euro jatuh di bawah $ 1,09.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 178,84 poin, atau 1,02 persen, di 17,425.03, dengan penurunan tertinggi saham Apple dan hanya General Electric yang naik tertinggi.

Saham Nike adalah pemain terbaik di Dow Jones untuk tahun ini, sementara saham Wal-Mart adalah yang terburuk.

Indeks S & P 500 ditutup turun 19,42 poin, atau 0,94 persen, ke 2,043.94, dengan sektor teknologi informasi memimpin sembilan sektor yang lebih rendah, dan hanya sektor energi yang positif.

Saham Netflix adalah yang terbaik pada indeks S & P 500 untuk tahun ini, sementara saham Chesapeake Energy adalah yang terburuk. Konsumen discretionary adalah sektor terbaik, sedangkan energi adalah yang sektor terburuk.

Indeks komposit Nasdaq turun 58,43 poin, atau 1,15 persen, ke 5,007.41. IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) ditutup melemah tetapi naik 11,5 persen untuk tahun ini, kenaikan berturut-turun di tahun ketujuh.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi AS yang diperkirakan didominasi penurunan.

ISM Manufacturing PMI Desember, diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan berada pada posisi 49, meningkat dari hasil sebelumnya pada 48.6

Markit Manufacturing PMI Final Desember, diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan berada pada posisi 51.3, menurun dari hasil sebelumnya pada 52.8

ISM Manufacturing Employment Desember, diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan berada pada posisi 49.7, menurun dari hasil sebelumnya pada 51.3

ISM Manufacturing Prices Desember, diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan berada pada posisi 35.2, menurun dari hasil sebelumnya pada 35.5

Construction Spending (MoM) November, diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan berada pada posisi 0.5%, menurun dari hasil sebelumnya pada 1%

Analyst Vibiz Research memperkirakan bursa Wall Street awal tahun akan bergerak negatif merespon data ekonomi AS yang diperkirakan didominasi hasil negatif.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here