Pembelian Manufaktur Turun Memicu Kekuatiran Perlambatan Tiongkok

320

The Caixin Purchasing Managers’ Index (PMI) Tiongkok mencatatkan hasil yang lemah dari yang diharapkan, memacu kekhawatiran baru atas pertumbuhan ekonomi Tiongkok dan membuat pasar di seluruh wilayah tersebut rendah.

PMI manufaktur jatuh ke 48,2 pada bulan Desember, dari 48,6 pada bulan November, kontraksi untuk bulan kesepuluh dan berada di bawah perkiraan jajak pendapat Reuters untuk 49,0. Hasil di bawah 50 menunjukkan kontraksi. PMI Caixin adalah pengukur yang dipantau cermat dari kegiatan manufaktur nasional, yang berfokus pada perusahaan kecil dan menengah, mengisi ceruk yang tidak tercakup oleh data resmi.

“Data menunjukkan bahwa permintaan pelanggan lemah di dalam dan di luar negeri, dengan bisnis ekspor baru jatuh untuk pertama kalinya dalam tiga bulan pada bulan Desember,” Markit, yang mengkompilasi survei, mengatakan dalam sebuah rilis. “Akibatnya, produsen terus memangkas jumlah staf mereka dan mengurangi aktivitas pembelian mereka sejalan dengan persyaratan produksi yang lebih rendah.”

Pasar di seluruh wilayah suram. Indeks Shanghai turun sebanyak 4,1 persen setelah rilis data, sementara kenaikan awal saham Australia tergerus, dengan indeks S & P / ASX 200 turun sebanyak 0,4 persen. Dolar Australia turun dari sekitar 72,86 sen AS sebelum membaca di salah satu mitra dagang terbesar ini ke terendah 72,05 sen AS.

Penurunan tajam dalam PMI Caixin bertolak belakang dengan hasil data PMI resmi yang dirilis akhir pekan lalu, yang menunjukkan indeks berada di 49,7 pada bulan Desember, sejalan dengan perkiraan dari jajak pendapat Reuters dan dari hasil November pada 49,6.

PMI non-manufaktur resmi, yang melacak sektor jasa, naik ke 54,4 pada Desember dari 53,6 pada bulan November.

Hasil tidak menggembirakan juga terlihat dari survei juga telah menekan kinerja keuangan perusahaan di Tiongkok yaitu keuntungan perusahaan industri Tiongkok yang turun 1,4 persen pada laju tahunan pada bulan November, menurut data yang dirilis pada bulan Desember, menandai bulan keenam penurunan.

Analis telah mengangkat kekhawatiran tentang ekonomi Tiongkok karena transisi dari basis manufaktur ke layanan: Negara Tiongkok terus berutang, sektor perbankan bayangan telah meledak, pasar properti kadang-kadang menunjukkan tanda-tanda bubble dan industri utama melambat.

Pertumbuhan ekonomi Tiongkok turun menjadi 6,9 persen pada kuartal ketiga, turun di bawah tanda 7 persen untuk pertama kalinya sejak krisis keuangan global 2008-2009.

Tingkat pertumbuhan Tiongkok diperkirakan akan 6,8 persen pada 2015, menurut hasil terbaru “World Economic Outlook” laporan Dana Moneter Internasional yang diterbitkan pada bulan Oktober.

Meskipun kuat, namun laju pertumbuhan telah melambat dari tahun ke tahun. Pada 2013, perekonomian China tumbuh 7,7 persen, namun pada tahun 2014 PDB China tumbuh sebesar 7,3 persen. IMF memprediksi lanjutan perlambatan pertumbuhan di 2016, menjadi 6,3 persen.

Untuk mengatasi pertumbuhan melambat, pembuat kebijakan telah mengambil langkah-langkah pelonggaran, termasuk memotong suku bunga dan cadangan rasio persyaratan dari bank sentral, Bank Rakyat Tiongkok.


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here