Rupiah Selasa Pagi Bergerak Kuat Oleh Turunnya Harga BBM

279

Pergerakan Rupiah yang melemah terhadap dollar mengawali perdagangan tahun 2016 oleh kondisi pasar Tiongkok, masih dibuka lemah pada perdagangan hari kedua tahun ini. Momentum penguatan dollar perdagangan pasar spot sesi AS semalam menekan kurs pagi hari, namun hanya sesaat dan akhirnya berhasil rebound kembali. 

Rupiah berhasil naik kembali oleh pulihnya optimisme pasar terhadap investasi di tanah air yang mendapat sentimen positif dari keputusan pemerintah menurunkan harga BBM. Sehingga dampaknya  di bursa saham investor asing kembali banjiri kantong dana asing sehingga terbentuk net buy.

Diawal perdagangan saham bursa efek pagi ini,  net buy yang terjadi sekitar Rp95 miliar lebih, yang meningkat dari net buy perdagangan awal tahun. Akibatnya aksi asing tersebut   membuat  indeks saham gabungan menguat kembali  1,2 persen dari perdagangan sebelumnya  di  posisi 4581.

Pergerakan kurs Rupiah  di pasar spot pagi ini naik 0,39% dari perdagangan sebelumnya dan kini bergerak pada kisaran Rp13888/US$ setelah sempat dibuka lemah pada level Rp13963/US$. Demikian kurs Jisdor yang ditetapkan Bank Indonesia  hari ini melemah ke 13931   dari hari sebelumnya 13898   hari Senin (4/01).

Namun untuk pergerakan kurs Rupiah di pasar spot hari ini  berpotensi menguat  hingga akhir perdagangan sore oleh pelemahan dollar, sehingga Analyst Vibiz Research Center memperkirakan Rupiah bergerak di level support di 13994 resistance  13860 per dollar.  

 

 

 

Joel/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor : Jul Allens

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here