Cadangan Devisa Tiongkok Anjlok ke Terendah Tiga Tahun

243

Cadangan devisa Tiongkok menurun $ 108 triliun, merupakan posisi terendah tiga tahun pada bulan Desember akibat bank sentral Tiongkok menjual dolar untuk menopang yuan.

Cadangan devisa menyusut menjadi $ 3,33 triliun pada akhir Desember, dari $ 3,44 triliun pada bulan sebelumnya, demikian dinyatakan Bank Rakyat China, Kamis (07/12). Perkiraan median ekonom yang disurvei oleh Bloomberg adalah untuk penurunan ke $ 3,42 triliun.

Cadangan devisa Tiongkok turun $ 512,66 miliar pada tahun 2015, penurunan tahunan terbesar dalam catatan.

Posisi cadangan Yuan di Dana Moneter Internasional (IMF) berada pada $ 4,55 miliar, turun dari $ 4,60 miliar pada bulan sebelumnya. Ini diadakan $ 10,28 miliar dari IMF Special Drawing Rights pada akhir bulan lalu, dibandingkan dengan $ 10,18 miliar pada akhir November.

Bank sentral pada bulan Juli bergeser ke pelaporan cadangan devisa setiap bulan setelah mengadopsi IMF Special Data Dissemination Standard (SDDS). Bank sebelumnya telah merilis data secara triwulanan.

Pembuat kebijakan Tiongkok berupaya menahan mata uang melemah di tengah pertumbuhan yang lambat dan anjloknya saham untuk mengurangi volatilitas yuan. Yuan merosot ke titik terendah dalam lima tahun pada hari Kamis dengan PBOC menetapkan tingkat referensi lemah, yang memberikan sinyal bahwa pemerintah lebih toleran terhadap perlambatan pertumbuhan.

Melemahnya Yuan mengakibatkan aksi jual saham-saham yang menyebabkan bursa tutup lebih awal pada hari Senin dan Kamis dihentikan mekanisme sirkuit-breaker yang baru. Indeks CSI 300 anjlok 7,2 persen pada Kamis.

Pertumbuhan ekonomi Tiongkok berada pada 6,9 persen tahun lalu, laju paling lambat sejak 1990, menurut perkiraan median ekonom yang disurvei oleh Bloomberg. Pemerintah akan merilis laporan produk domestik bruto kuartal keempat pada 19 Januari ini.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here