Harga Minyak Mentah Anjlok Hampir 6% Tergerus Ketegangan Arab-Irak dan Kenaikan Bensin AS

324

Harga minyak mentah anjlok mencapai terendah dalam lebih dari 11 tahun pada penutupan perdagangan Kamis dinihari tadi (07/01), tergerus perselisihan antara Arab Saudi dan Iran membuat kerjasama antara eksportir utama untuk memangkas produksi minyak mentah lebih tidak mungkin, ditambah kenaikan tajam dalam persediaan bensin AS.

Ketegangan antara Arab Saudi dan Iran telah melucuti hampir 8 persen dari harga minyak dalam tiga hari perdagangan terakhir saja dan telah menenggelamkan spekulasi bahwa anggota OPEC mungkin menyepakati pengurangan produksi untuk mengangkat harga.

“Ada kenaikan persediaan dan ketegangan antara Iran dan Arab Saudi membuat kesepakatan produksi tidak mungkin,” kata Michael Hewson, kepala strategi di CMC Markets.

Malam tadi dirilis data persediaan bensin AS. Dinyatakan oleh Energy Information Administration AS bahwa pekan lalu terjadi peningkatan 10,1 juta barel bensin, dibandingkan 900.000 barel minggu sebelumnya. Namun, persediaan minyak mentah AS turun 5,1 juta barel pekan lalu. Kenaikan bensin ini merupakan yang tertinggi sejak 1993.

 

Harga minyak mentah berjangka AS WTI turun $ 2, atau 5,56 persen, pada 33,97 dollar per barel, terburuk sejak 19 Desember 2008.

Harga acuan minyak mentah berjangka Brent turun 5,93 persen, pada 34,26 dollar per barel, terendah sejak awal Juni 2004.

Demikian juga bukti perlambatan pertumbuhan ekonomi di Tiongkok dan India telah memicu kekhawatiran bahwa bahkan permintaan yang kuat di tempat lain mungkin tidak cukup untuk mengatasi kelebihan minyak mentah yang telah dihasilkan dari dekat-rekor produksi selama setahun terakhir.

Bukti pelemahan ekonomi Tiongkok ditunjukkan oleh sektor jasa China tumbuh pada kecepatan yang paling lambat dalam 17 bulan pada Desember, sebagai lanjutan dari data pabrik lemah pada hari Senin yang juga menekan pasar global.

Bank Rakyat China menetapkan titik tengah lemah untuk yuan, mendorong kekhawatiran bahwa ekonomi konsumen energi terbesar dunia bisa dalam bentuk yang lebih buruk daripada yang diyakini.

Harga minyak mentah telah merosot dari posisi $ 115 pada Juni 2014 dengan minyak serpih dari Amerika Serikat telah membanjiri pasar, sementara penurunan harga telah mendorong beberapa produsen untuk memproduksi lebih tinggi untuk mengkompensasi pendapatan yang lebih rendah dan untuk menjaga pangsa pasar.

Menambah kelebihan pasokan ini, ekspor minyak Iran secara luas diperkirakan akan meningkat pada tahun 2016 sebagai sanksi Barat terhadap Teheran untuk program senjata nuklir kemungkinan akan diangkat.

“Produksi Shale dan meningkatnya kapasitas dari negara-negara seperti Rusia yang perlu untuk melindungi pendapatan dikombinasikan dengan harapan pasokan Iran lebih lanjut berarti produksi aktual serta ekspektasi produksi masa depan meningkat,” kata Hewson.

Namun, seorang pejabat senior Iran mengatakan minyak negara itu bisa meningkatkan ekspor secara moderat minyak mentah setelah sanksi-sanksi dicabut untuk menghindari menempatkan harga di bawah tekanan lebih lanjut.

Di Amerika Serikat, kekhawatiran atas pemasangan tingkat persediaan minyak bertahan, dengan persediaan minyak mentah cenderung telah meningkat 439.000 barel pekan lalu, menurut jajak pendapat Reuters dari delapan analis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak masih berpotensi mengalami tekanan dengan sentimen kelebihan pasokan minyak mentah dunia. Harga minyak akan bergerak dalam kisaran Support $33,50-$33,00 per barel, dan kisaran Resistance $35,00-$35,50 per barel.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here