Kekuatiran Tiongkok dan Pelemahan Minyak Mentah Menekan Pembukaan Bursa Eropa

1044

Bursa saham Eropa dibuka turun pada pembukaan perdagangan Kamis (07/01) terpengaruh anjloknya bursa Tiongkok dan minyak mentah

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 turun 2,2 persen.

Indeks FTSE 100 berada pada posisi 5.953,45, turun -119,93 poin atau -1,97%

Indeks DAX berada pada posisi 9.905,14, turun -308,88 poin atau -3,02%

Indeks CAC 40 berada pada posisi 4.375,07, turun -105,40 poin atau -2,35%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.983,00, turun -214,40 poin atau -2,33%

Investor fokus pada Tiongkok setelah pasar saham dihentikan dari semua perdagangan Kamis setelah indeks 300 CSI – indeks patokan terhadap pemutus sirkuit baru ditetapkan – anjlok lebih dari 7 persen pada awal perdagangan, memicu pasar pemutus sirkuit untuk kedua kalinya minggu ini.

Di bursa Tiongkok, Indeks Shanghai telah jatuh 7,32 persen pada saat berhenti, sementara Indeks Shenzhen anjlok 8,34 persen

Pasar Asia berakhir di zona merah, tertekan kekuatiran perlambatan ekonomi China dan penurunan harga minyak.

Harga minyak mentah juga tetap menjadi perhatian pasar. Harga minyak berjangka Brent turun tajam ke tingkat terendah sejak April 2004, diperdagangkan pada $ 32,77 pada awal perdagangan. Banyak dari sentimen negatif datang dari kekhawatiran atas perekonomian Tiongkok dan kekhawatiran lanjutan atas kelebihan pasokan di pasar minyak mentah global.

Merespon kondisi tersebut, sektor minyak dan gas adalah beberapa yang terparah. Saham Seadrill turun lebih dari 7 persen sementara saham perusahaan minyak seperti Total, BP dan Shell semua melemah tajam.

Tidak hanya minyak sebagai komoditas yang terkena dampak, harga logam berada di bawah tekanan karena gejolak di pasar Tiongkok telah memicu kekhawatiran permintaan. Sektor Sumber dasar adalah sektor berkinerja terburuk. Saham Anglo American dan saham Glencore turun 7 persen.

Kekuatiran perlambatan Tiongkok juga memukul sejumlah saham permobilan, mengingat bahwa banyak penjualan mobil ke Tiongkok. Saham BMW Jerman dan saham Daimler turun tajam.

Saham Volkswagen juga diperdagangkan lebih rendah pada laporan surat kabar Jerman Sueddeutsche Zeitung menunjukkan bahwa itu mungkin harus membeli kembali 115.000 mobil di AS sebagai akibat dari skandal emisi.

Ada juga tekanan pada saham mewah, mungkin dari yang mengandalkan konsumen Tiongkok. Saham Richemont dan LVMH keduanya melemah tajam.

Saham Apple ditutup turun 2 persen pada Rabu dan sempat jatuh di bawah $ 100 setelah laporan perusahaan teknologi raksasa AS tersebut memangkas produksi iPhone 6s dan 6s.

Ini memiliki efek kepada pemasok Eropa Apple dengan saham Dialogue Semiconductor dan Austria Microsystems turun sekitar 6 persen.

Ada beberapa kenaikan. Saham Pengecer Inggris Marks and Spencer diperdagangkan sedikit lebih tinggi setelah kata kepala eksekutif Marc Bolland akan mundur tahun ini.

Saham Pengecer perhiasan Denmark Pandora berada di wilayah positif setelah mengatakan berencana membuka antara 200 dan 300 toko antara tahun 2016 dan 2018 sebagai penjualan melonjak 40 persen pada tahun 2015.

Sore ini akan dirilis beberapa data ekonomi penting kawasan Eropa.

Data Business Confidence Desember, Consumer Confidence Final Desember, Industrial Sentiment Desember, Retail Sales (MoM) November, diindikasikan akan meningkat dari hasil sebelumnya.

Sedangkan data Unemployment Rate November dan data Economic Sentiment Desember diperkirakan hasilnya akan sama dengan hasil sebelumnya.

Yang diperkirakan akan negatif adalah data Retail Sales (YoY) November.

Analyst Vibiz Research memperkirakan bursa Eropa akan bergerak mencermati perkembangan ekonomi Tiongkok dan harga minyak mentah, jika belum ada perubahan dan tetap melemah, maka akan menekan bursa Eropa. Sedangkan data indikator ekonomi juga akan mendukung penguatan bursa Eropa, namun tetap sentimen Tiongkok dan harga minyak lebih dominan mempengaruhi pergerakan bursa Eropa.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here