Lemahnya Yuan Penyebab Penghentian Perdagangan Bursa Tiongkok

237

Awal terburuk untuk pasar Tiongkok dalam dua dekade tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti setelah bank sentral memangkas tingkat referensi yuan paling rendah sejak Agustus, memicu aksi jual di saham-saham $ 6,6 triliun yang memaksa pasar untuk menutup lebih awal.

Regulator sekuritas China mengadakan pertemuan mendadak setelah Indeks CSI 300 anjlok 7,2 persen, yang memicu suspensi perdagangan kurang dari 30 menit setelah bursa dibuka. Yuan onshore melemah 0,6 persen terhadap dolar ke level terendah lima tahun setelah Bank Rakyat China memotong tingkat referensi pada hari Kamis untuk delapan hari berturut-turut. Mata uang menguat dalam perdagangan luar negeri di tengah dugaan intervensi.

Saat yuan lemah akan mendukung sektor ekspor Tiongkok yang lesu, juga meningkatkan risiko untuk peminjam-mata uang asing negara dan mempertinggi spekulasi bahwa perlambatan ekonomi Tiongkok lebih dalam. Kejutan devaluasi yuan pada bulan Agustus mengguncang pasar global akibat kekhawatiran bergerak akan memicu perang mata uang dan memperburuk tekanan deflasi di negara maju.

Bursa saham Tiongkok ditutup pada 09:59 waktu setempat, hanya 29 menit setelah pasar dibuka, dengan indeks CSI 300 memperpanjang penurunan tahun ini menjadi 12 persen. Perdagangan dihentikan selama setengah waktu itu setelah penurunan 5 persen dipicu suspensi sebelumnya. Pasar Tiongkok biasanya dibuka jam 09:30-03:00, dengan 90 menit istirahat di tengah.

Pemutus sirkuit baru, yang juga berjalan pada hari Senin, telah dikritik oleh analis untuk memperburuk penurunan karena investor berebut untuk keluar posisi sebelum terkunci. Para pembuat kebijakan harus “secara bertahap mengeksplorasi, mendapatkan pengalaman dan membuat penyesuaian” dengan aturan, juru bicara China Securities Regulatory Commission Deng Ge mengatakan dalam sebuah pernyataan, Selasa.

Setelah tiga bulan relatif tenang di pasar saham Tiongkok, penurunan 7 persen di perdagangan awal tahun baru, membutuhkan dana pemerintah untuk menopang harga saham pada Selasa, menurut orang-orang yang akrab dengan masalah.

Yuan melemah 0,6 persen menjadi 6,5925 per dolar pada 01:08 waktu setempat di Shanghai. Mata uang bangkit dari penurunan awal perdagangan luar negeri, penguatan 0,4 persen di Hong Kong.

“Tiongkok tidak berniat mengkomunikasikan kebijakan secara jelas,” kata Sue Trinh, kepala strategi valuta asing Asia di Royal Bank of Canada di Hong Kong. “Ini mengecewakan bahwa komunikasi kebijakan mereka kurang transparan.”

Bank sentral sedang mempertimbangkan langkah-langkah baru untuk mencegah volatilitas tinggi nilai tukar dan akan terus melakukan intervensi di pasar mata uang, menurut orang-orang yang akrab dengan masalah.

PBOC telah menggunakan cadangan devisa untuk menopang mata uang, dengan rekor penurunan persediaan pertama kalinya secara tahunan tahun lalu, dimana bank sentral menjual dolar baik di pasar onshore dan offshore. Dukungan telah lebih sporadis sejak awal Desember setelah Tiongkok berhasil membujuk Dana Moneter Internasional mengakui yuan ke dalam keranjang cadangan.

Tiongkok akan melaporkan cadangan mata uang asing pada Kamis, dengan estimasi median dalam survei Bloomberg memprediksi penurunan $ 23 miliar pada Desember. Data pemerintah minggu depan diperkirakan akan menunjukkan ekspor Tiongkok menyusut untuk bulan keenam pada bulan Desember. Caixin dan Markit Economics layanan Cina pengukur jatuh ke level terendah 17-bulan, menurut sebuah laporan yang dirilis Rabu.

“Ada banyak kekhawatiran akhir-akhir ini tentang ekonomi, dengan data yang agak turun,” kata Gerry Alfonso, seorang pedagang di Shenwan Hongyuan Group Co di Shanghai. “Gejolak di pasar FX menguatkan kekhawatiran makro dan itu jelas tidak positif bagi pasar saham.”

Investor global tidak harus selalu menafsirkan kerugian di pasar Cina sebagai sinyal bahwa ekonomi memburuk, menurut ekonom Bloomberg Intelijen Tom Orlik. Dia mengatakan pada hari Rabu bahwa data awal untuk titik Desember untuk stabilisasi dan pemerintah masih memiliki ruang untuk stimulus.


Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here