Upaya Bank Sentral Tiongkok Menguatkan Yuan

1269

Bank sentral Tiongkok membawa yuan lebih tinggi pada hari Jumat (08/01), sehari setelah penurunan besar dan kuat di mata uang mengguncang pasar keuangan dan memicu kekhawatiran baru atas kesehatan ekonomi negara terbesar kedua di dunia ini.

Bank Rakyat China (PBOC) menetapkan tingkat referensi yuan pada 6,5636 terhadap dolar, naik 0,02 persen dari kurs tetap Kamis dan lebih tinggi dari tingkat penutupan yuan dari 6,5929 di perdagangan onshore pada hari Kamis. Kurs tetap Jumat adalah pertama kalinya dalam sembilan hari bahwa PBOC menetapkan tingkat referensi yuan yang lebih tinggi.

PBOC Kamis telah membawa yuan lebih rendah pada laju tercepat sejak kejutan devaluasi pada bulan Agustus, mendorong anjloknya pasar saham Tiongkok dan mengguncang pasar di tempat lain.

Bank sentral Tiongkok memungkinkan kenaikan kurs spot yuan atau jatuh maksimal 2 persen terhadap dolar, relatif terhadap tingkat kurs tetap yang resmi.

Kurs tetap Yuan menguat , naik menjadi 6,5885 di perdagangan onshore Jumat. Yuan offshore juga naik ke 6,6799 terhadap dolar, setelah jatuh sebanyak 6,7511 pada hari Kamis.

Kurs tetap Jumat membantu pasar saham Tiongkok pulih, dengan saham Tiongkok naik lebih dari 2 persen. Regulator pasar saham China juga membatalkan pemutus sirkuit yang menghentikan perdagangan dua kali sejak Senin lalu.

Kemerosotan  di pasar mata uang telah meningkatkan kekhawatiran investor di sesi terakhir dan telah menguji tekad para pembuat kebijakan Tiongkok, hanya beberapa bulan setelah Dana Moneter Internasional (IMF) mengumumkan rencana untuk memasukkan mata uang dalam nya keranjang Special Drawing Rights (SDR).

Kelemahan dalam yuan telah menyebarkan spekulasi bahwa Tiongkok sedang mencoba untuk menggunakan mata uang untuk menguatkan ekonomi, yang saat ini tumbuh dengan kecepatan yang paling lambat sejak krisis keuangan global.

Penurunan yuan juga telah mengirim mata uang emerging market lainnya turun, memicu kekhawatiran bahwa ekonomi di seluruh dunia mungkin membiarkan mata uang mereka melemah untuk mempertahankan daya saing.

Kemerosotan yuan juga risiko memperburuk arus keluar modal, yang telah dipercepat dalam beberapa bulan terakhir. Semakin banyak saham jatuh pada isyarat dari yuan lebih rendah, yang lebih banyak investor dapat didorong untuk mencabut dana dari Tiongkok dan memarkirkan dana mereka di luar negeri, pada gilirannya melakukan tekanan lebih lanjut pada yuan.

Terus menopang mata uang akan mengambil dari cadangan devisa Tiongkok, sementara menguatkan jumlah kas cadangan dalam sistem perbankan. Cadangan devisa Tiongkok menurun $ 512.660.000.000 pada tahun 2015, penurunan paling tajam pada catatan.

Untuk saat ini, analis memperkirakan PBOC mencoba dan mengelola depresiasi lebih baik dan langkah pergerakan menjadi lebih jelas.

Bank sentral diduga pada hari Kamis telah melakukan intervensi di pasar yuan offshore, yang biasanya lebih bebas daripada onshore dan telah melihat penurunan lebih jelas.

Pada hari Jumat, Reuters melaporkan bahwa PBOC membeli yuan di pasar onshore. Regulator devisa Tiongkok telah memerintahkan bank-bank di beberapa titik perdagangan untuk membatasi pembelian dolar bulan ini dalam upaya terbaru untuk membendung arus keluar modal, Reuters menambahkan.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here