Akhir Negatif Bursa Hongkong Terkena Kebijakan Yuan

366
indeks hang seng

Pada penutupan perdagangan Selasa (12/01), indeks Hang Seng di Bursa Hongkong ditutup turun -176,74 poin, atau -0,89 persen, pada 19,711.76. Pelemahan indeks Hang Seng tertekan kebijakan terhadap mata uang Yuan.

Lihat : Indeks Hang Seng Dikuatkan Positifnya Indeks Shanghai di Awal Perdagangan

Penggerak terbesar adalah di pasar valuta asing, di mana suku bunga kredit yuan offshore melonjak ke 66,815 persen karena Bank Rakyat China turun tangan untuk memperkuat yuan terhadap dolar AS, memaksa investor yang memiliki mata uang untuk menutup posisi mereka.

Jasper Lo Cho-yan, direktur Tung Shing Futures, mengatakan suku bunga yang tinggi akan menghalangi investor.

“Tingkat bunga yuan offshore tinggi akan menangkis spekulan dan mendukung harga yuan tapi akan menyakiti pasar saham karena likuiditas yang mengering,” katanya. “Hal ini mirip dengan tahun 1997 krisis Asia, ketika Otoritas Moneter Hong Kong diperas suku bunga untuk melindungi pematokan dolar Hong Kong. Tapi pasar saham turun pada waktu itu, “katanya.

Dampak pada pasar yang lebih luas atau ekonomi akan tergantung pada bagaimana lamanya tingkat tetap tinggi, kata Liz Chow, bendahara dan kepala pasar global di Hang Seng Bank. Pinjaman berdenominasi yuan biasanya terkait dengan suku bunga, yang mencerminkan suku bunga kredit Bank Rakyat Tiongkok, dan saat ini antara 4,25 persen dan 4,50 persen, kata Chow.

Suku bunga kredit offshore akan perlu untuk tetap tinggi untuk beberapa waktu sebelum bank Hong Kong berada di bawah tekanan untuk menyesuaikan suku bunga kredit yang lebih tinggi.

Saham Dalian Wanda diperdagangkan turun 0,77 persen dimana perusahaan raksasa properti dan hiburan ini mengatakan menjadi pemegang saham mayoritas di Legendary Entertainment di Hollywood, dalam sebuah kesepakatan senilai $ 3,8 miliar. Legendary Entertainment adalah produser film seperti ‘Dark Knight’ seri Batman dan ‘Godzilla’.

Saham Evergrande Real Estate menurun 2,26 persen menjadi HK $ 5,62 pada akhir perdagangan sore, setelah perusahaan mengeluarkan US $ 700 juta dalam catatan dan diturunkan oleh broker UOB Kay Hian di tengah kekhawatiran atas meningkatnya tingkat utang.

UOB menurunkan saham Evergrande dari “membeli” untuk “menahan”. Perusahaan pialang mengatakan melihat ada sedikit peluang Evergrande akan jatuh tahun ini.

Pada hari Senin, Moody Investors Service juga menurunkan peringkat kredit dari Evergrande dari B2 ke B1, mengutip kekhawatiran tentang tingkat utang perusahaan.

Sementara itu pergerakan indeks berjangka Hang Seng terpantau turun -263 poin atau -1,32% pada 19,680.00, turun dari penutupan perdagangan sebelumnya pada 19,943.00.

Esok hari akan dirilis data indikator ekonomi Unemployment Rate Desember, yang diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan berada pada posisi 3.4%, sama dengan hasil sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bahwa pergerakan indeks Hang Seng hari ini masih berpotensi melemah terbatas merespon kekuatiran Tiongkok dan pelemahan minyak mentah. Indeks Hang Seng diperkirakan akan bergerak di kisaran Support 19.134-18.639 dan kisaran Resistance 20.116-20.608.

 


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center

Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here