Pertumbuhan Ekonomi Korea Selatan 2016 Diproyeksikan Menurun

494

Dewan kebijakan moneter Bank Korea akan bertemu Kamis untuk review bulanan suku bunga, tapi semua mata tertuju pada prospek bank sentral pada pertumbuhan ekonomi domestik tahun ini, diharapkan akan diresmikan pada hari yang sama.

Investor saat ini sedang menunggu outlook revisi bank sentral untuk pertumbuhan ekonomi, dengan banyak memprediksi revisi ke bawah dari perkiraan 3,2 persen sebelumnya.

Pada bulan Oktober, Bank Of Korea merevisi perkiraan pertumbuhan untuk negara ekonomi terbesar keempat di Asia pada tahun 2016 menjadi 3,2 persen dari sebelumnya 3,3 persen. Gubernur BOK Lee Ju-yeol baru-baru ini menyatakan perlunya dilakukan revisi dengan adanya risiko penurunan bagi perekonomian.

“Kami membuat bahwa perkiraan (pertumbuhan 3,2 persen) pada anggapan bahwa harga minyak akan tinggal di kisaran $ 50 per barel . Tapi baru-baru ini terjadi penurunan harga minyak internasional yang tajam di luar dari yang kita duga, “kata Lee.

Minyak mentah Dubai, minyak patokan Korea, saat ini diperdagangkan di bawah $ 30 per barel.

Memasuki awal 2016, suasana ekonomi telah suram di Korea, karena pasar keuangan mengambil serangkaian pukulan dari peristiwa gejolak pasar saham Tiongkok, meningkatnya ketegangan geopolitik di Timur Tengah dan uji coba bom hidrogen Korea Utara yang semakin membuka jalan sulit di depan.

Komoditas lemah dan harga minyak dan AS anjlok juega memperkuat pelonggaran kuantitatif, sementara situasi dalam negeri gagal untuk memberikan banyak dukungan.

Perkiraan pertumbuhan dengan ekonom swasta dan bank investasi asing jauh di bawah perkiraan BOK dan Kementerian Keuangan pada masing-masing 3,2 persen dan 3,1 persen.

Proyeksi oleh semua lembaga penelitian swasta lokal berada di kisaran 2 persen, dengan LG Economic Research Institute memiliki prospek pertumbuhan 2,5 persen.

Menurut Korea Center for International Finance, rata-rata untuk perkiraan yang dibuat oleh enam bank investasi asing, termasuk Morgan Stanley dan Citigroup, berada di 2,6 persen, turun 0,8 poin persentase dari perkiraan sebelumnya 3,4 persen.

Suku bunga acuan Korea berada pada rekor rendah 1,5 persen, tidak berubah sejak Juni. Para ahli dan investor sama-sama mengharapkan BOK untuk tetap bulan ini, mengingat pernyataan berulang gubernur bahwa pelonggaran kebijakan moneter akan tinggal untuk sementara waktu, meskipun kenaikan suku bunga Fed AS pada bulan Desember.

Sementar itu, Deputi Perdana Menteri dan calon Menteri Strategi dan Keuangan Yoo Il-ho mengatakan pada sidang konfirmasi nya pada 11 Januari bahwa pemerintah Korea akan dapat mencapai target pertumbuhan ekonomi dari 3,1% untuk tahun ini bahkan tanpa anggaran tambahan.

Sebelumnya, Kementerian Strategi dan Keuangan menyebutkan bahwa perekonomian Korea kemungkinan akan tumbuh sebesar 3,1% tahun ini didasarkan pada harga minyak internasional yang rendah, kelanjutan dari efek kebijakan ekonomi makro dan peningkatan konsumsi. Hal ini juga memperkirakan tingkat pertumbuhan nominal mencerminkan harga konsumen sebesar 4,5%, menambahkan bahwa situasi saat ini berbeda dari yang selama bailout IMF di akhir 1990-an meskipun situasi ekonomi saat ini yang jauh dari menguntungkan.

Sementara itu, Yoo Il-ho menunjukkan pandangan negatif untuk kenaikan pajak. “Kenaikan tarif pajak penghasilan badan, yang disebut oleh pihak oposisi, memerlukan pendekatan yang sangat berhati-hati mengingat kemungkinan investasi dan penyusutan kerja dan kompetisi pajak antara negara-negara,” katanya. Menurut OECD, rasio pajak perusahaan Korea terhadap PDB adalah 3,4% pada 2013, tertinggi keenam di OECD. Jerman tercatat 1,8% tahun itu sementara Amerika Serikat, Inggris dan Kanada masing-masing tercatat 2,3%, 2,5% dan 2,7%.

Dia juga menjelaskan bahwa setiap keputusan suku bunga diputuskan sampai dengan Komite Kebijakan Moneter. Dia menyebutkan perlunya saluran komunikasi rutin dengan Bank of Korea. Yoo Il-ho menambahkan bahwa utang pemerintah Korea harus dikurangi dalam jangka panjang dari sekitar 40% dari PDB.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here