Bursa Eropa Dibuka Melonjak Terbantu Rebound Minyak Mentah

263

Bursa saham Eropa dibuka naik tajam pada pembukaan perdagangan Rabu (13/01), terbantu reboundnya harga minyak mentah, namun investor terus waspada mencermati harga minyak dan perlambatan ekonomi Tiongkok.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 naik 1,3 persen lebih tinggi.

Indeks FTSE 100 berada pada posisi 5.978,75, naik 49,51 poin atau 0,84%

Indeks DAX berada pada posisi 10.111,56, naik 126,13 poin atau 1,26%

Indeks CAC 40 berada pada posisi 4.438,18, naik 59,43 poin atau 1,36%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.974,70, naik 59,30 poin atau 0,67%

Pasar Eropa masih memperhatikan pergerakan bursa Tiongkok. Pada penutupan perdagangan bursa Tiongkok hari ini ditutup negatif tertekan lesunya data perdagangan.

Ekspor Tiongkok Desember turun 1,4 persen pada tahun dalam hal mata uang dolar, sementara impor turun 7,6 persen, meninggalkan surplus perdagangan sebesar $ 60,09 miliar pada bulan tersebut, menurut data resmi.

Harga minyak naik untuk pertama kalinya dalam delapan hari setelah jatuh di bawah $ 30 untuk pertama kalinya dalam 12 tahun sebentar kemarin. Minyak mentah Brent dan WTI berdua lebih tinggi. Titik $ 30 merupakan sebuah ambang batas psikologis dan keuangan; dalam beberapa hari terakhir, pedagang telah mengalirkan uang ke $ 30 put options untuk berakhirnya bulan Februari dan Maret, Reuters melaporkan.

Saham di sektor minyak dan gas menjadi fokus bagi investor. Perusahaan terdaftar di London Tullow Oil mengatakan mereka memperkirakan membukukan $ 0,9 milar untuk biaya perbaikan ketika laporan laba setahun penuh bulan depan, tetapi menambahkan bahwa memiliki cukup uang untuk menghadapi pasar minyak yang lemah. Saham melonjak lebih dari 6 persen.

Sektor minyak dan gas secara keseluruhan adalah salah satu sektor terbaik di awal perdagangan dengan beberapa saham seperti saham Norwegia Seadrill dan saham Neste perdagangan Finlandia yang naik tinggi.

Juga terdapat kenaikan tipis harga logam yang membantu beberapa penambang termasuk Anglo dan Glencore yang berada di wilayah positif.

Musim produktif sedang berlangsung dan sejumlah perusahaan melaporkan pada hari Rabu. Perusahaan jasa makanan Prancis dan perusahaan manajemen fasilitas Sodexo membukukan pertumbuhan pendapatan kuartal pertama 2015/2016 sebesar 4,7 persen dan dikonfirmasi dalam target setahun penuh.

Perusahaan rantai Supermarket Inggris Sainsbury mengatakan penjualan selama 15 minggu untuk 9 Jan turun 0,4 persen, tidak termasuk bahan bakar, dan mengatakan babak kedua penjualan pada 2016 akan lebih baik dari babak pertama.

Perusahaan kelompok asuransi Belanda Aegon mengumumkan program pembelian kembali saham senilai € 400 juta  ($ 433 juta) dan meningkatkan dividen untuk tahun 2015, membawa saham naik lebih dari 8 persen.

Dalam berita perusahaan lain, saham Banco Popolare dan Banca Popolare di Milano berada di zona hijau setelah Reuters melaporkan bahwa dua bank mencapai kesepakatan pada merger.

Perusahaan pemasok Apple, Dialogue Semiconductor diperdagangkan lebih rendah setelah JPMorgan memangkas target harga untuk saham.

Sore ini akan dirilis data indikator ekonomi kawasan Eropa.

Industrial Production (YoY) November, diindikasikan berada pada posisi 1,3%, turun dari hasil sebelumnya pada 1,9%.

Industrial Production (MoM) November, diindikasikan berada pada posisi -0,3%, turun jauh dari hasil sebelumnya pada 0,6%.

Analyst Vibiz Research memperkirakan bursa Eropa akan bergerak melemah merespon data produksi industri yang negatif. Tekanan juga dapat datang dari pergerakan harga minyak mentah, yang jika dilihat rilis data persediaan minyak mentah mingguan di AS yang diindikasikan meningkat dari hasil sebelumnya membuat harga minyak kembali tertekan.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here