Bursa Wall Street Berakhir Positif Mengabaikan Tekanan Harga Minyak Mentah

1077

Bursa Wall Street Saham AS ditutup positif pada penutupan perdagangan Rabu dinihari tadi (13/01), ini merupakan hasil positif pertama di awal tahun 2016, setelah sebelumnya berakhir negatif atau mixed. Hasil positif ini mengabaikan tekanan dari harga minyak mentah yang sempat turun di bawah $ 30 per barel.

Faktor yang mendorong hasil positif Wall Street adalah stabilisasi dalam yuan Tiongkok yang membuat bursa Tiongkok positif dan upaya awal minyak mentah yang naik dari posisi di bawah $ 30 walaupun secara keseluruhan harga minyak tetap turun.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 117,65 poin, atau 0,72 persen, di 16,516.22, dengan kenaikan tertinggi saham UnitedHealth, sedangkan saham DuPont penurun terbesar.

Indeks Dow Transport pulih dari penurunan intraday untuk menutup hampir 1 persen lebih tinggi.

Indeks S & P 500 ditutup naik 15,01 poin, atau 0,78 persen, pada 1,938.68, dengan sektor teknologi informasi memimpin delapan sektor yang lebih tinggi, sedangkan penurun terbesar adalah sektortelekomunikasi dan utilitas.

Indeks Nasdaq ditutup naik 47,93 poin, atau 1,03 persen, pada 4,685.92. IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) ditutup 1,55 persen lebih tinggi. Saham Apple naik 1,45 persen.

Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 117 poin lebih tinggi, setelah jatuh lebih dari 70 poin dan naik 192,78 poin di tempat terbuka. Indeks S & P 500 ditutup naik hampir 0,8 persen setelah sebelumnya jatuh ke wilayah negatif. Indeks komposit Nasdaq unggul untuk menutup 1,03 persen, dari tertinggi sesi kenaikan lebih dari 1,5 persen. Indeks Nasdaq ditutup lebih rendah Senin untuk penurunan delapan hari beruntun pertama sejak Januari 2008.

Dalam penutupan, indeks komposit Nasdaq dan Dow Jones tetap 10 persen atau lebih di bawah tertinggi intraday 52 minggu mereka, di wilayah koreksi. Indeks S & P 500 ditutup dalam 10 persen dari 52 minggu yang tinggi.

Harga minyak tetap dekat posisi terendah dalam lebih dari satu dekade karena kekhawatiran kelebihan pasokan. Dalam perdagangan intraday, harga minyak mentah berjangkan Brent mencapai titik terendah pada $ 30,34 per barel dan minyak mentah berjangka AS sempat turun lebih dari 4 persen di bawah $ 30 per barel.

Analis di beberapa perusahaan besar memangkas proyeksi minyak 2016 mereka minggu ini, dengan Standard Chartered mengatakan minyak bisa jatuh serendah $ 10 per barel.

Semalam, bank sentral Tiongkok menetapkan titik tengah kurs tetap di 6,5628 terhadap dolar, mirip dengan kurs tetap Senin pada 6,5626.

Pada bulan November, Presiden China Xi Jinping mengatakan laju pertumbuhan ekonomi negara tidak akan kurang dari 6,5 persen dalam lima tahun ke tahun 2020, Reuters melaporkan, mengutip kantor berita Xinhua.

Pasar saham Tiongkok ditutup sedikit lebih tinggi setelah terombang-ambing antara keuntungan dan kerugian pada Selasa, menyusul penurunan tajam Senin.

Job Openings November dan Survey Perputaran Tenaga Kerja mencatatkan hasil 5.431.000, naik dari hasil sebelumnya. Tingkat November berhenti 2,0 persen, tidak berubah dari tingkat Oktober yang direvisi, menurut StreetAccount.

Hasil Treasury diselenggarakan rendah dengan yield 2-tahun di 0,93 persen dan yield 10-tahun di 2.11 persen. Pada hari Selasa, yield 2-tahun menyentuh 0,908 persen, terendah dalam 4 minggu, dan hasil 10-tahun menyentuh terendah 2,08 persen, terendah sejak akhir Oktober.

Dolar AS diperdagangkan sekitar 0,3 persen lebih tinggi terhadap mata uang utama dunia, dengan euro dekat $ 1,085 dan yen di ¥ 117,71 terhadap dollar.

Harga Tembaga mencapai terendah baru dan akan kembali ke April 2009. Penurunan menekan saham Freeport-McMoRan, yang ditutup turun 4,6 persen, jauh di atas posisi sesi terendah. Saham Freeport turun 20 persen Senin, di tengah penurunan tembaga dan berita Arch Coal mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11, sebagai bagian dari perjanjian restrukturisasi yang dicapai dengan kreditur yang memegang lebih dari $ 4,5 miliar utang perusahaan tambang batubara.

Saham Alcoa ditutup turun 9 persen setelah laba yang mengalahkan ekspektasi namun pendapatan sedikit di bawah perkiraan pelaporan.

Malam nanti akan dirilis persediaan minyak mentah mingguan di AS yang diindikasikan meningkat dari hasil sebelumnya. Sedangkan persediaan bensin mingguan AS diindikasikan menurun dari hasil sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak memperhatikan harga minyak mentah. Jika hasil persediaan mingguan minyak mentah AS naik seperti hasil konsensus, maka akan menekan bursa Wall Street.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here