Penjualan Ritel dan Harga Produsen AS Merosot

281

Penjualan ritel AS turun pada bulan Desember karena cuaca lebih hangat melemahkan pembelian pakaian musim dingin dan bensin lebih murah membebani penerimaan di stasiun layanan, indikasi terbaru bahwa pertumbuhan ekonomi mengerem tajam pada kuartal keempat.

Data lain pada hari Jumat menunjukkan harga produsen turun bulan lalu dengan biaya energi lemah dan keuntungan sederhana dalam harga jasa, menunjukkan bahwa inflasi bisa berjuang untuk mencapai target Federal Reserve 2 persen tahun ini.

united-states-retail-sales

Departemen Perdagangan mengatakan penjualan ritel merosot 0,1 persen setelah naik 0,4 persen pada November. Untuk semua tahun 2015, penjualan ritel naik 2,1 persen, pembacaan terlemah sejak 2009, setelah naik 3,9 persen pada tahun 2014.

Penjualan ritel termasuk mobil, bensin, bahan bangunan dan jasa makanan turun 0,3 persen setelah maju 0,5 persen bulan sebelumnya. Ini disebut penjualan ritel inti sesuai paling dekat dengan komponen belanja konsumen dari produk domestik bruto.

Laporan penjualan ritel bergabung data yang lemah pada konstruksi, manufaktur dan pertumbuhan ekspor yang telah disarankan pertumbuhan menurun secara signifikan dalam tiga bulan terakhir 2015.

Ekonomi telah terpukul oleh dolar yang kuat dan permintaan global yang lesu, yang telah merusak manufaktur dan industri yang berorientasi ekspor. Upaya bisnis untuk memotong kelebihan persediaan dan pemotongan belanja sektor energi juga telah berkurang.

Dalam laporan terpisah Departemen Tenaga Kerja mengatakan indeks harga produsen turun 0,2 persen setelah meningkat 0,3 persen pada November. Dalam 12 bulan sampai Desember, PPI menurun 1,0 persen setelah jatuh 1,1 persen pada November. Desember menandai 11 lurus penurunan 12-bulan di indeks.

Harga produsen turun 1,0 persen pada tahun 2015 setelah naik 0,9 persen pada tahun 2014.

united-states-producer-prices

Datang pada laporan pada hari Kamis menunjukkan penurunan tajam harga impor pada bulan Desember, harga produsen lemah menunjukkan bahwa kenaikan diantisipasi inflasi mungkin akan jatuh pendek dari target Fed 2 persen.

Inflasi, yang telah tertekan oleh kekuatan dolar, pertumbuhan upah dan minyak lebih murah, diperkirakan akan meningkat tahun ini karena 2015 ini angka lemah jatuh dari perhitungan. Namun, terus-menerus pembacaan rendah dapat membatasi dorongan dari apa yang disebut efek dasar yang menguntungkan.

Prospek inflasi kemungkinan akan menentukan waktu suku bunga lebih lanjut meningkat setelah Fed bulan lalu menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin menjadi 0,25 antara dan 0,50 persen, kenaikan suku bunga pertama dalam hampir satu dekade.

Harga untuk utang Treasury AS naik pada data, sementara dolar jatuh terhadap yen. Indeks saham berjangka AS memperpanjang kerugian.

Inti penurunan penjualan ritel bulan lalu bisa mendorong ekonom untuk menurunkan perkiraan PDB kuartal keempat mereka, yang saat ini berkisar antara 0,5 persen dan tingkat tahunan 1,4 persen. Ekonomi tumbuh pada kecepatan 2 persen pada kuartal ketiga.

Penjualan mobil yang datar setelah naik pada bulan sebelumnya. Penerimaan di pusat pelayanan turun 1,1 persen setelah penurunan 1,3 persen pada November. Penjualan di toko pakaian turun 0,9 persen. Penerimaan di elektronik dan alat outlet turun lagi bulan lalu.

Tapi ada sumber kekuatan. Penjualan di pengecer online dan barang olahraga dan toko hobi naik. Penerimaan di bahan bangunan dan peralatan toko taman meningkat solid, kemungkinan didorong oleh suhu hangat. Toko furnitur penjualan naik bulan lalu.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research
Editor : Asido Situmorang

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here