Penjualan Rumah Singapura Anjlok Hampir 50% Akibat Pembatasan Kredit

333

Penjualan rumah Singapura turun 49 persen pada Desember dari bulan sebelumnya, seiring pembatasan kredit yang ketat menurunkan permintaan di pasar perumahan kedua yang paling mahal di Asia.

Pengembang menjual 384 unit bulan lalu dibandingkan dengan 759 unit pada bulan November, menurut data yang dirilis hari Jumat (15/01) oleh Urban Redevelopment Authority. Penghitungan tahunan awal sekitar 7.528 dibandingkan dengan penjualan 7.316 unit pada tahun 2014, data menunjukkan. Sementara jumlah tahunan naik sedikit dibandingkan dengan tahun lalu, itu masih setengah dari yang dicatat pada tahun 2013.

Harga rumah Singapura turun untuk kuartal kesembilan, laporan beruntun terpanjang dalam 17 tahun, sebagai pembatasan hipotek ketat yang menekan permintaan. Indeks pelacakan harga perumahan swasta turun 0,5 persen dalam tiga bulan yang berakhir pada 31 Desember dari kuartal sebelumnya, menurut data awal dari Urban Redevelopment Authority pada 4 Januari. Hal ini menunjukkan penurunan tahunan 3,7 persen, hampir menyamai 4 persen penurunan 2014, penurunan tahunan pertama sejak 2008.

Data penjualan bulanan dari Urban Redevelopment Authority dapat direvisi dan penjualan akhir untuk tahun 2015 akan dirilis akhir bulan ini.

Pemerintah kota mulai memperkenalkan pembatasan properti residensial pada 2009 karena suku bunga rendah dan permintaan dari pembeli asing mengangkat kekhawatiran bahwa pasar terlalu berlebih. Mereka telah memasukkan biaya pembayaran utang pada 60 persen dari pendapatan bulanan peminjam, bea materai yang lebih tinggi pada pembelian rumah dan peningkatan pajak real estate.

Singapura menduduki peringkat kota kedua yang paling mahal untuk membeli rumah mewah setelah Hong Kong, menurut laporan kekayaan Knight Frank tahun 2015.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here