Prediksi Kenaikan Suku Bunga AS Berikutnya di Juni, Mungkinkah?

324

Pasar tidak lagi percaya Fed bermaksud untuk menaikkan suku bunga pada bulan Maret.
Pedagang berjangka di CME sekarang menunjukkan bank sentral tidak akan bergerak pada tingkat sampai Juni, menyusul penurunan besar di pasar Jumat pagi. Kesempatan mendaki Maret, di atas 50 persen hanya beberapa hari yang lalu, telah menyusut menjadi 35 persen.

Bulan terdekat berikutnya untuk mendaki sekarang Juni, yang memiliki probabilitas 54 persen. Sebelumnya pada pagi hari, harapan telah menempatkan kenaikan sampai Juli, tapi itu ditarik setelah Presiden Fed New York William Dudley mengatakan dalam sebuah pidato yang ia masih melihat tarif pada lintasan stabil tinggi.

Penurunan terjadi di tengah perlambatan ekonomi, harga minyak jatuh dan kelemahan di Jepang. Pejabat Fed, yang telah ditunjukkan pada bulan Desember berharap untuk menaikkan suku empat kali pada tahun 2016, telah mundur di tengah kekacauan.

Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan dalam pidato Kamis pagi yang menyatakan dengan terjun terus harga minyak dapat mempengaruhi proses pengambilan keputusan bank sentral AS. Minyak turun hampir 18 persen pada Januari saja, menarik pasar saham turun dengan itu dan menyebabkan kekhawatiran bahwa ekonomi AS akan memasuki perlambatan berkepanjangan. The S & P 500 adalah turun hampir 8 persen pada bulan tersebut.

Federal Open Market Committee pada bulan Desember menaikkan target seperempat poin untuk suku bunga menilai itu menggunakan untuk mempengaruhi suku bunga yang lebih luas. Kenaikan suku bunga pertama dalam lebih dari sembilan tahun, dan pejabat Fed mengindikasikan bahwa mereka mengharapkan empat kenaikan lebih tahun ini. Di bawah ekspektasi perdagangan saat ini, hampir tidak ada kesempatan itu terjadi.

Pada hari Rabu, Presiden Fed Boston Eric Rosengren mengatakan dalam sebuah pidato pertumbuhan tampaknya akan tergelincir dan yang bisa memaksa the Fed menaikkan ke tingkat yang kurang agresif. Rosengren dan Bullard merupakan anggota voting komite kebijakan bank sentral.

Presiden Fed Chicago Charles Evans, anggota nonvoting, Rabu mengatakan The Fed mungkin harus mempertimbangkan mendaki hanya dua atau tiga kali untuk 2016.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here