IMF Pangkas Prospek Pertumbuhan Ekonomi Global Menjadi 3,4%

895

Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas prospek pertumbuhan ekonomi dunia, dengan beberapa faktor yang menekan yaitu harga komoditas yang merosot, kemacetan politik mendorong Brasil ke dalam resesi, harga minyak mentah anjlok, dan dolar naik mengekang prospek AS.

IMF menetapkan ekonomi global akan berkembang 3,4 persen tahun ini, turun dari proyeksi 3,6 persen pada Oktober, IMF mengatakan Selasa (19/01) dalam update kuartalan untuk World Economic Outlook. IMF yang berbasis di Washington ini juga memangkas proyeksi untuk pertumbuhan tahun 2017 menjadi 3,6 persen, turun dari 3,8 persen tiga bulan lalu.

Perkiraan IMF tersebut merespon awal tahun 2016 yang suram untuk pasar keuangan. Indeks Standard & Poor 500 menjalani awal terburuk untuk tahun 2016, demikian juga anjloknya harga minyak mentah dan pengetatan kebijakan moneter AS menerbangkan aset berisiko di seluruh dunia.

“Tahun yang mendatang datang ini akan menjadi tahun tantangan dan pembuat kebijakan besar harus berpikir tentang ketahanan jangka pendek dan cara mereka dapat meningkatkan itu, tetapi juga tentang prospek pertumbuhan jangka panjang,” kata kepala ekonom IMF Maurice Obstfeld.

IMF memperkirakan ekonomi global tumbuh 3,1 persen tahun lalu, laju terlemah sejak resesi 2009. Pertumbuhan di pasar negara berkembang dan negara berkembang melambat untuk tahun kelima berturut-turut.

IMF mengatakan risiko terhadap prospek global tetap miring ke sisi negatifnya, dengan dunia menghadapi tiga penyesuaian besar: perlambatan pasar berkembang, pergeseran Tiongkok untuk pertumbuhan didorong kurangnya ekspor dan manufaktur, dan kenaikan bertahap suku bunga Federal Reserve AS. Pertumbuhan global bisa tergelincir jika tantangan ini tidak dikelola, IMF memperingatkan.

Prospek yang suram dan gejolak pasar memberikan gambaran bagi Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde dan lebih dari 2.500 pembuat kebijakan, eksekutif perusahaan, investor dan akademisi menuju ke Davos, Swiss, untuk pertemuan tahunan minggu ini dari Forum Ekonomi Dunia. Di antara mereka yang hadir adalah Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi, Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda dan Gubernur Reserve Bank of India Raghuram Rajan.

Revisi ke bawah untuk perkiraan pertumbuhan di pasar negara berkembang adalah alasan besar di balik penurunan prospek pertumbuhan global. IMF menetapkan proyeksi untuk negara emerging market dan berkembang menjadi 4,3 persen tahun ini, dari proyeksi 4,5 persen pada Oktober, dibandingkan dengan 4 persen pada tahun 2015.

Peneliti IMF menetapkan perkiraan untuk pertumbuhan Tiongkok tahun ini tidak berubah pada 6,3 persen. Namun, mereka menurunkan perkiraan untuk Brasil dengan 2,5 poin persentase menjadi kontraksi 3,5 persen pada tahun 2016. Mereka memperkirakan ekonomi Rusia menyusut 1 persen tahun ini, dibandingkan dengan kontraksi yang diharapkan dari 0,6 persen pada Oktober.

Di negara maju, IMF mengharapkan pemulihan “sederhana dan tidak merata” untuk pertumbuhan. IMF mengurangi proyeksi pertumbuhan AS tahun ini menjadi 2,6 persen, dari 2,8 persen pada Oktober. Sementara perekonomian masih “kuat” secara keseluruhan, dolar yang kuat membebani manufaktur, dan harga minyak rendah membatasi investasi modal, katanya.

IMF menaikkan proyeksi pertumbuhan kawasan euro di 2016 menjadi 1,7 persen, naik 0,1 persentase poin dari tiga bulan yang lalu. IMF menetapkan estimasi pertumbuhan Jepang tahun ini tidak berubah dari bulan Oktober, pada 1 persen. Pejabat IMF memprediksi pertumbuhan 2,2 persen di Inggris pada tahun 2016, juga tidak berubah.

IMF juga menegaskan kembali seruannya bagi kebijakan moneter untuk tetap longgar di dunia maju, dengan negara-negara menurunkan belanja publik dan mendorong ke depan dengan reformasi struktural.

Di tengah gelombang pengungsi dari Suriah, penting bagi negara-negara Eropa membantu migran mengintegrasikan ke dalam ekonomi mereka, untuk “meredakan kekhawatiran tentang pengucilan sosial dan biaya fiskal jangka panjang , dan membuka manfaat ekonomi jangka panjang merespon potensi bertambahnya pengungsi,” yang kata IMF.

Di pasar negara berkembang, pembuat kebijakan perlu “membangun kembali ketahanan terhadap guncangan potensial sambil mengangkat pertumbuhan,” kata lembaga tersebut.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here