Inflasi Inggris Naik Tipis Terdorong Lonjakan Harga Tiket Pesawat

347

Kenaikan harga tiket pesawat membuat kenaikan tipis dalam inflasi Inggris pada bulan Desember dengan harga makanan yang lebih rendah mempertahankan tingkat harga jauh di bawah target Bank Inggris.

Inflasi naik 0,2 persen secara tahunan, terbesar sejak Januari, menyusul kenaikan 0,1 persen pada November. Inflasi inti, yang tidak termasuk volatil harga pangan dan energi, dipercepat menjadi 1,4 persen, tertinggi dalam satu tahun, demikian hasil rilis Kantor Statistik Nasional Inggris pada Selasa (19/01).

Dengan harga minyak mentah berada pada posisi 12 tahun rendah, pejabat BOE tampaknya tidak terburu-buru untuk mengikuti Federal Reserve menaikkan suku bunga dari rekor rendah. Gertjan Vlieghe, anggota terbaru dari Komite Kebijakan Moneter, mengatakan pada hari Senin bahwa kurangnya tekanan harga memerlukan kesabaran.

Pandangan tersebut diperkuat ketika Gubernur Mark Carney memberikan komentar publik pertamanya tahun ini dalam sebuah pidato, setelah Dana Moneter Internasional mengupdate prakiraan global.

Tekanan pada inflasi berasal dari biaya bahan bakar kendaraan, yang turun sedikit bulan lalu dari tahun sebelumnya, dan dari tiket pesawat, yang melonjak 46 persen pada bulan ini, kenaikan terbesar untuk Desember sejak tahun 2002. Mereka mengimbangi tekanan ke bawah dari makanan, minuman, alkohol dan tembakau. Harga barang turun 2,1 persen pada tahun ini, sedangkan jasa naik 2,9 persen, terbesar sejak September 2013.

Inflasi rata-rata nol tahun lalu, pembacaan terlemah sejak 1950, setelah perang supermarket membuat harga makanan dan biaya bahan bakar jatuh. Inflasi hanya akan mencapai 1 persen pada kuartal keempat, hanya setengah dari target BOE dari 2 persen, EY Item Club mengatakan dalam sebuah laporan pekan ini.

Semakin banyak yang memperkirakan BOE akan menahan diri dari menaikkan suku bunga sampai kuartal keempat, setelah sebelumnya diantisipasi bergerak dalam kuartal pertama. Suku bunga berikutnya menunjukkan acuan tinggal di 0,5 persen sampai setidaknya pada kuartal pertama 2017.

Pertumbuhan upah, metrik kunci bagi para pembuat kebijakan BOE, mungkin melambat menjadi 1,8 persen dalam tiga bulan sampai November, terlemah sejak Januari, menurut survei Bloomberg. Data upah dan pekerjaan akan dirilis pada hari Rabu.

Inflasi harga ritel naik menjadi 1,2 persen pada Desember.

Secara terpisah, kantor statistik mengatakan harga input di pabrik-pabrik turun 0,8 persen pada laju bulanan dan turun 10,8 persen dari tahun sebelumnya. Harga barang menurun 0,2 persen pada laju bulanan dan 1,2 persen pada tahun ini.

Pertumbuhan harga rumah naik 7,7 persen secara tahunan pada November dari 7 persen pada bulan Oktober, dengan harga di kota London naik menjadi 9,8 persen dari 7,7 persen.

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here