Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok Bukukan Rekor Terendah Sejak Tahun 2009

488

Tingkat pertumbuhan ekonomi Tiongkok melambat ke level terendah sejak tahun 2009 dari 6,9 persen pada tahun 2015, menimbulkan kembali kekhawatiran tentang kesehatan ekonomi negara terbesar kedua di dunia ini. Ekonomi Tiongkok tumbuh 6,8 persen pada kuartal keempat 2015 dari periode yang sama tahun lalu, data resmi menunjukkan pada Selasa (19/01).

china-gdp-growth-annual (1)

Pertumbuhan ekonomi untuk kuartal keempat diperkirakan pada 6,8 persen pada laju tahunan, turun dari kuartal ketiga 6,9 persen, menurut jajak pendapat Reuters, yang juga memperkirakan pertumbuhan setahun penuh sebesar 6,9 persen, turun dari pertumbuhan ekonomi 2014 sebesar 7,3 persen.

china-gdp-growth-annual

Pada pembukaan Asian Infrastructure Investment Bank Sabtu, Perdana Menteri Tiongkok Li Keqiang mengatakan bahwa perekonomian Tiongkok tumbuh sekitar 7 persen pada tahun 2015, dengan sektor jasa diperhitungkan setengah dari PDB.

Pembuat kebijakan bergulat dengan arus keluar modal yang melihat cadangan devisa negara jatuh tahun lalu untuk pertama kalinya sejak tahun 1992, mengakhiri sebuah pendakian yang dimulai di bawah mantan pemimpin atas Deng Xiaoping dan dipercepat di bawah presiden Jiang Zemin dan Hu Jintao.

Respon kebijakan perlambatan tahun lalu termasuk dipercepat dengan pelonggaran moneter dengan enam pemotongan suku bunga sejak akhir 2014, pemotongan cadangan rasio persyaratan dari bank sentral, peningkatan belanja fiskal, dan debt swap kompleks untuk membuatnya lebih murah bagi pemerintah daerah untuk meminjam. Melalui turbulensi, bank sentral ditempa dengan liberalisasi suku bunga dengan menghapus pembatasan suku bunga deposito dan memenangkan persetujuan Dana Moneter Internasional untuk yuan untuk masuk sebagai mata uang cadangan .

Ada kekhawatiran tentang ekonomi Tiongkok karena transisi dari basis manufaktur ke layanan: Negara ini terus berutang, sektor perbankan bayangan telah melonjak, pasar properti kadang-kadang menunjukkan tanda-tanda gelembung dan industri utama melambat.

Kekhawatiran mereka telah didorong penurunan tajam di pasar saham Tiongkok baru-baru ini. Indeks Shanghai telah memasuki tren penurunan, jatuh lebih dari 20 persen dari nilai tinggi Desember, serta perdagangan turun lebih dari 40 persen dari 52 minggu yang ditetapkan tinggi pada bulan Juni tahun lalu.

Produksi industri naik 5,9 persen pada Desember dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan 6 persen estimasi median dari analis untuk hasil November pada 6,2 persen. Penjualan ritel meningkat 11,1 persen dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan 11,3 persen yang terlihat oleh para ekonom. Investasi tetap aset tidak termasuk daerah pedesaan diperluas 10 persen tahun lalu, laju terlemah sejak tahun 2000.

Tahun ini, perhatian adalah kemungkinan lebih fokus baru pada reformasi sisi penawaran seperti pemotongan kapasitas kelebihan industri dan tenaga kerja di perusahaan-perusahaan negara, pemotongan pajak dan meningkatkan produktivitas. Sementara, pemimpin harus bergulat dengan utang dari stimulus terakhir, membatasi pilihan kebijakan mereka.

Analis memprediksi akan ada langkah pelonggaran lebih lanjut ke depan untuk meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi Tiongkok yang menurun.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here