Rupiah Selasa Pagi Terpangkas Data PDB Tiongkok

286

Mengawali perdagangan pasar valas hari Selasa (19/01), kekuatan kurs Rupiah kembali terpangkas meski  BI mengangkat kurs jisdor rupiah hari ini. Melemahnya Rupiah dipicu oleh buruknya kondisi pasar Tiongkok yang membuat pasar kembali memburu aset safe haven.

Buruknya pasar keuangan Tiongkok bertambah setelah rilis data PDB negeri tersebut yang turun ke posisi terendah dalam 25 tahun untuk tahun 2015. Akibatnya meradang sehingga dollar AS pun ikut alami pelemahan.

Pergerakan kurs Rupiah  di pasar spot pagi ini melemah 0,10% dari perdagangan sebelumnya dan kini bergerak pada kisaran Rp13919/US$ setelah  dibuka lemah pada level Rp13932/US$. Demikian kurs Jisdor yang ditetapkan Bank Indonesia  hari ini diperkuat  ke 13921  dari hari sebelumnya 13931 pada hari Senin (18/01).

Dan untuk pergerakan kurs Rupiah di pasar spot hari ini  berpotensi menguat  hingga akhir perdagangan sore ditengah pelemahan dollar, sehingga Analyst Vibiz Research Center memperkirakan Rupiah bergerak di level support di 13941 resistance  13905  per dollar.  

 

 

 

Joel/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor : Jul Allens

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here