Rupiah Selasa Siang Rupiah Berhasil Lawan Dollar

366

Ditengah perdagangan valas tanah air Selasa siang (19/01), kurs rupiah berhasil berbalik arah dari pergerakan awal perdagangan yang dibuka melemah setelah perdagangan awal pekan berakhir naik tipis. Penguatan rupiah siang ini merupakan optimis pasar investasi di emerging market selain Tiongkok.

Awalnya pasar memilih mengkoleksi aset safe haven pasca buruknya data pertumbuhan ekonomi  Tiongkok, namun untuk meraih untung lebih pasar meyakini dapat dituai di Indonesia. Seperti yang dilaporkan pagi tadi bahwa ekonomi  Tiongkok  turun ke posisi terendah dalam 25 tahun untuk tahun 2015.

Pergerakan kurs Rupiah  di pasar spot siang  ini menguat 0,18% dari perdagangan sebelumnya dan kini bergerak pada kisaran Rp13879/US$ setelah  dibuka lemah pada level Rp13932/US$. Penguatan kurs juga disupport oleh intervensi BI yang menaikkan kurs jisdor dan juga kurs transaksi antar bank.

Kurs Jisdor yang ditetapkan Bank Indonesia  hari ini diperkuat  ke 13921  dari hari sebelumnya 13931 pada hari Senin (18/01) sedangkan kurs transaksi antar bank menguat ke posisi 13,991.00  dari posisi 14001 perdagangan sebelumnya.

Namun di bursa saham, investor asing masih merespon kurs awal sehingga masih tercetak net sell asing sebesar Rp150 miliar. Dan akibatnya IHSG sesi pertama ditutup di zona merah yang turun tipis setelah dibuka di zona hijau.

Dan untuk pergerakan kurs Rupiah di pasar spot hari ini  berpotensi menguat  hingga akhir perdagangan sore ditengah pelemahan dollar, sehingga Analyst Vibiz Research Center memperkirakan Rupiah bergerak di level support di 13941 resistance  13905  per dollar.  

 

 

 

Joel/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor : Jul Allens

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here