Tantangan Revolusi Industri Keempat : 5 Juta Pekerjaan di 2020

646

Revolusi Industri Keempat, yang meliputi perkembangan di bidang yang sebelumnya terputus seperti kecerdasan buatan dan mesin-belajar, robotika, nanoteknologi, pencetakan 3-D, dan genetika dan bioteknologi, akan menyebabkan gangguan yang luas tidak hanya untuk model bisnis tetapi juga untuk pasar tenaga kerja lima tahun ke depan, dengan perubahan besar diprediksi dalam keahlian yang diperlukan untuk berkembang dalam lanskap baru. Ini adalah temuan dari laporan baru, The Future of Jobs, yang diterbitkan hari Senin (18/01) oleh World Economic Forum.

Laporan ini didasarkan pada survei dari Chief Human Resources Officer dan  Top Strategy Executives dari perusahaan di sembilan kategori industri yang luas dan meliputi 15 negara ekonomi terbesar di dunia. yaitu Australia, Brasil, Tiongkok, Perancis, Jerman, India, Italia, Jepang, Meksiko, Afrika Selatan, Turki, United Kingdom dan Amerika Serikat, ditambah kelompok ASEAN dan GCC. Bersama-sama, negara ekonomi ini memiliki 65% dari tenaga kerja global. Tujuan utama dari laporan ini adalah untuk menganalisis dampak pendorong utama perubahan dan memberikan informasi spesifik tentang besaran relatif dari perubahan yang diharapkan oleh industri dan geografi, dan waktu yang diharapkan untuk dampaknya dirasakan pada fungsi pekerjaan, tingkat kerja dan keterampilan.
 
Dalam hal dampak keseluruhan, laporan ini menunjukkan bahwa sifat perubahan selama lima tahun ke depan adalah sebanyak 7,1 juta pekerjaan bisa hilang melalui redundansi, otomatisasi atau disintermediasi, dengan kerugian terbesar di karyawan kantor dan peran administratif . Kerugian ini diperkirakan akan sebagian diimbangi oleh penciptaan 2,1 juta lapangan kerja baru, terutama dalam “kelompok pekerjaan” yang lebih khusus, seperti Komputer dan Matematika atau Arsitektur dan Teknik.
 
Prediksi ini cenderung relatif konservatif. Namun dampak dari gangguan akan bervariasi di seluruh industri dan jenis kelamin serta jenis pekerjaan. Misalnya, Kesehatan diperkirakan akan mengalami dampak negatif terbesar dalam hal pekerjaan dalam lima tahun ke depan, diikuti bersama oleh Energi dan Jasa Keuangan dan Investor. Industri yang paling menciptakan pekerjaan mungkin kurang mengejutkan, adalah Teknologi Informasi dan Komunikasi, diikuti oleh Layanan Profesional dan Media, Hiburan dan Informasi profesional.
 
“Tanpa tindakan segera dan ditargetkan hari ini untuk mengelola transisi jangka pendek dan membangun tenaga kerja dengan keterampilan masa depan, pemerintah harus mengatasi terus pengangguran dan ketimpangan, dan bisnis dengan basis konsumen yang menyusut,” kata Klaus Schwab, Pendiri dan Eksekutif Ketua Forum Ekonomi Dunia
 
Ada juga implikasi gender untuk masa depan pekerjaan. Berdasarkan keuntungan dan kerugian pekerjaan yang disebutkan di atas, beban kehilangan pekerjaan tampaknya jatuh pada wanita (48%) dan pria (52%). Namun, mengingat bahwa pria merupakan bagian yang lebih besar dari pasar kerja secara keseluruhan daripada wanita, ini bahkan diterjemahkan ke dalam pelebaran kesenjangan kerja gender, dengan wanita kehilangan lima pekerjaan untuk setiap pekerjaan yang diperoleh dibandingkan dengan laki-laki kehilangan tiga pekerjaan untuk setiap pekerjaan yang diperoleh. Hal ini juga sebagian dijelaskan oleh rendahnya partisipasi perempuan dalam “kelompok pekerjaan” yang diharapkan tumbuh, seperti Komputer dan Matematika, sehingga menambah urgensi dengan harus mengatasi masalah kronis mendapatkan lebih banyak perempuan ke profesi STEM (sains, teknologi, teknik, matematika).
 
Strategi tenaga kerja yang paling populer di setiap industri adalah investasi dalam melatih ulang para pekerja saat ini. Praktek lainnya, seperti mendukung mobilitas dan rotasi pekerjaan, menarik bakat perempuan dan asing dan menawarkan magang, juga mencetak hasil tinggi.

Merekrut pekerja jangka pendek atau virtual paling sedikit direspon. Memang, survei menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan yang memperlakukan perencanaan tenaga kerja masa depan sebagai prioritas hampir 50% lebih mungkin untuk berinvestasi dalam pelatihan ulang daripada mereka yang tidak. Laporan ini juga menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan yang melaporkan kepuasan dalam strategi tenaga kerja masa depan mereka lebih dari dua kali lebih mungkin untuk menargetkan bakat perempuan, dan secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk berencana menyewa lebih banyak pekerja jangka pendek.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here