Bursa Eropa Dibuka Melemah Tajam Terpengaruh Pelemahan Bursa Asia dan Harga Minyak Mentah

258

Bursa Saham Eropa dibuka melemah tajam pada perdagangan Rabu (20/01), terpengaruh pelemahan bursa Asia dan merosotnya harga minyak mentah.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 tersandung sekitar 3 persen pada penawaran awal, dengan semua indeks utama Eropa juga turun lebih dari 2 persen.

Indeks FTSE 100 berada pada posisi 5.700,08, turun -176,72 poin atau -3,01%

Indeks DAX berada pada posisi 9.382,52, turun -281,69 poin atau -2,91%

Indeks CAC 40 berada pada posisi 4.129,70, turun -142,56 poin atau -3,34%

IndeksIBEX berada pada posisi 8.319,70, turun -235,20 poin atau -2,75%

Saham penambang menanggung beban penjualan, dengan saham-saham seperti Glencore, Anglo American dan BHP Billiton semua meluncur di atas 6 persen. Ini mengikuti keuntungan sebanyak 11 persen pada sesi sebelumnya.

Perusahaan pertambangan dan komoditas telah di antara yang paling stabil di pasar, namun meorostnya harga minyak dan kekhawatiran dan stabilitas perekonomian Tiongkok telah menekan pasar.

Perusahaan asuransi Swiss Zurich melihat penurunan sahamnya 9 persen setelah perusahaan mengeluarkan peringatan keuntungan karena mengantisipasi bisnis asuransi umum untuk mencatat kerugian operasional sekitar $ 100 juta untuk kuartal keempat tahun 2015, terutama karena klaim bencana.

Royal Dutch Shell mengatakan labanya turun sebanyak 50 persen pada kuartal terakhir tahun lalu, dibandingkan dengan waktu yang sama pada tahun 2014 sebagai akibat dari jatuhnya harga minyak. Saham utama minyak turun lebih dari 4 persen ke bagian bawah benchmark.

Pasar Saham Asia tergelincir Rabu, dengan indeks utama masing-masing turun lebih dari 1 persen, karena sentimen global yang masih rendah di tengah kekhawatiran atas pertumbuhan ekonomi, Tiongkok dan harga minyak rendah.

Minyak mentah berjangka merosot lagi di perdagangan Asia Rabu pagi, dengan minyak AS jatuh ke terendah sejak September 2003 di bawah $ 28 per barel di tengah kekhawatiran atas pasokan kekenyangan global.

Badan Energi Internasional memperingatkan pada Selasa bahwa pasar minyak bisa “tenggelam di kelebihan pasokan”.

Harga minyak mentah berjangka WTI diperdagangkan turun 95 sen pada $ 27.51 per barel pada Rabu, terendah baru sejak September 2003. Harga minyak berjangka Brent turun 86 sen menjadi $ 27,89 per barel.

Pasar di Tiongkok berada di wilayah negatif, menyusul kenaikan 3,5 persen pada sesi sebelumnya setelah Beijing merilis data penting termasuk jumlah pertumbuhan setahun penuh untuk 2015. Shanghai Composite turun lebih 1 persen, sedangkan Hong Kong Hang Seng merosot hampir 4 persen.

Saham Jepang mengambil beban penjualan, dengan Nikkei jatuh dekat dengan 4 persen, memasuki wilayah pasar bearish karena telah jatuh lebih dari 20 persen dari puncaknya pada bulan Juni tahun lalu.

Semalam, Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas proyeksi pertumbuhan global untuk tahun 2016 menjadi 3,4 persen, dari 3,6 persen. IMF menyatakan pertumbuhan lebih lambat di pasar negara berkembang, terutama di Tiongkok, penurunan harga komoditas, dan meningkatnya suku bunga di AS sebagai potensi risiko terhadap pertumbuhan global.

Pasar global kemungkinan akan fokus pada Forum tahun ini World Economic (WEF) yang diselenggarakan di Davos, Swiss, yang akan dimulai Rabu.

Pada pertemuan WEF 2016 ini, lebih dari 2.500 pemimpin dari politik dan bisnis akan hadir untuk membahas tema tahun ini: “. Menguasai Revolusi Industri Keempat”

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati perkembangan harga minyak mentah, yang jika terus melemah dapat menekan bursa Eropa. Pelemahan bursa Asia, dan kekuatiran Tiongko, menjadi sentimen yang dapat menekan bursa Eropa lebih lanjut

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here