Inflasi AS Diluar Harapan, Kenaikan Suku Bunga Lanjutan Semakin Jauh

248

Harga konsumen AS tak terduga turun pada bulan Desember akibat turunnya biaya energi dan harga untuk berbagai jasa naik moderat, sebuah tren yang jika berkelanjutan, menunjukkan inflasi bisa lambat naik menuju target Federal Reserve.

Data lain pada hari Rabu (20/01) menunjukkan penurunan mengejutkan dalam perumahan bulan lalu, menambah pelemahan data yang telah menyarankan perlambatan signifikan dalam pertumbuhan ekonomi pada akhir 2015.

Laporan yang lemah pada inflasi dan perumahan bisa mengurangi ekspektasi kenaikan suku bunga Fed lain pada bulan Maret.

Departemen Tenaga Kerja mengatakan Indeks Harga Konsumen tergelincir 0,1 persen setelah berubah pada bulan November. Meskipun penurunan itu, CPI meningkat 0,7 persen dalam 12 bulan sampai Desember, kenaikan terbesar dalam satu tahun. Yang diikuti kenaikan 0,5 persen pada November.

Para ekonom telah memperkirakan CPI tersisa tidak berubah bulan lalu dan naik 0,8 persen dari tahun lalu.

Tingkat inflasi tahun ke tahun meningkat oleh harga minyak yang lebih rendah, yang dekat posisi terendah 12-tahun.

Kenaikan 0,7 persen pada harga konsumen pada tahun 2015 adalah yang terkecil kedua Desember dalam 50 tahun terakhir. Harga meningkat 0,8 persen pada tahun 2014.

Yang disebut CPI inti, selain biaya makanan dan energi, naik tipis 0,1 persen setelah naik 0,2 persen selama tiga bulan berturut-turut. Dalam 12 bulan sampai Desember, CPI inti naik 2,1 persen, kenaikan terbesar sejak Juli 2012, setelah naik 2,0 persen pada November.

The Fed, yang memiliki target inflasi 2 persen, melacak ukuran harga yang berjalan dengan baik di bawah CPI inti.

Pembacaan inflasi bulanan lemah, bersama dengan penurunan lebih lanjut dalam harga minyak, menyarankan itu bisa lebih sulit untuk inflasi naik menuju target bank sentral tahun ini.

Dengan para pejabat Fed berharap pada inflasi, kondisi pasar keuangan pengetatan dan pertumbuhan ekonomi tampak telah melambat secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir, kemungkinan melemahkan kenaikan suku bunga selanjutnya bulan Maret.

Beberapa ekonom, termasuk JPMorgan telah mendorong kembali ekspektasi kenaikan suku bunga mereka hingga Juni. The Fed menaikkan suku bunga acuan pada bulan Desember sebesar 25 basis poin menjadi antara 0,25 persen hingga 0,50 persen, kenaikan pertama dalam hampir satu dekade.

Bulan lalu, harga energi turun 2,4 persen, dengan bensin jatuh 3,9 persen. Harga energi turun 1,3 persen pada November, sementara bensin turun 2,4 persen. Harga pangan turun untuk bulan kedua berturut-turut.

Kenaikan CPI inti dipengaruhi kenaikan moderat dalam biaya sewa dan perawatan medis. Sewa setara pemilik ‘dari tempat tinggal meningkat 0,2 persen setelah keuntungan yang sama pada bulan November.

Biaya perawatan medis naik tipis 0,1 persen, melambat dari kenaikan 0,4 persen pada November. Biaya kunjungan dokter tidak berubah setelah melompat 1,1 persen. Biaya rumah sakit juga tidak berubah setelah jatuh pada bulan November.

Sebuah dolar yang kuat serta mengasapi persediaan peredam harga beberapa barang inti. Harga pakaian turun 0,2 persen, menurun untuk bulan keempat berturut-turut. Harga untuk kendaraan bermotor baru turun 0,1 persen, membalikkan kenaikan bulan sebelumnya.

Dalam laporan terpisah, Departemen Perdagangan mengatakan perumahan mulai turun 2,5 persen ke laju tahunan yang disesuaikan secara musiman 1,15 juta unit sebagai terobosan di kedua proyek single dan multi-keluarga jatuh.

Izin bangunan turun 3,9 persen menjadi tarif 1,23 juta unit bulan lalu, ditarik ke bawah oleh terjun 11,4 persen pada izin untuk bangunan multi-keluarga. Izin untuk pembangunan rumah keluarga tunggal naik 1,8 persen bulan lalu.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here