Stimulus ECB Bekerja Dengan Baik

284

Program pelonggaran kuantitatif Bank Sentral Eropa berhasil untuk kawasan euro, dan sinyal utama yang dapat menyebabkan penyesuaian masa mendatang akan ekspektasi inflasi, kata anggota Dewan Pemerintahan Lithuania Vitas Vasiliauskas.

Komentar Vasiliauskas menggema dari sesama anggota Dewan Pemerintahan Ewald Nowotny, yang mengatakan langkah-langkah konvensional otoritas moneter bekerja dan inflasi inti adalah “lebih dalam keseimbangan” dari pertumbuhan harga yang didorong minyak.

“Pelonggaran kuantitatif ECB bekerja, dan itu telah membuat pengaruh positif pada pertumbuhan produk domestik bruto,” kata Vasiliauskas pada konferensi yang disponsori oleh Euromoney di Wina, Rabu (20/01). “Sehubungan dengan GDP, itu berarti lebih banyak ekspor untuk zona euro. Jadi saya pikir efek dari program pembelian aset ECB positif untuk semua zona euro. “

Setelah memperluas program stimulus kebijakan monetermereka bulan lalu, pembuat kebijakan ECB akan menahan diri dari langkah-langkah baru pada pertemuan pada hari Kamis, menurut ekonom dalam survei Bloomberg. Sementara risalah dari pertemuan dewan 3 Desember, pemotongan suku bunga deposito dan pembelian obligasi diperpanjang sampai setidaknya Maret 2017.

Vasiliauskas menolak berkomentar secara khusus pada kebijakan moneter sebelum pertemuan hari Kamis. Ketika ditanya, bagaimanapun, apa jenis sinyal pembuat kebijakan dapat mengawasi untuk angin langkah-langkah konvensional bank, ia menunjuk ke ekspektasi harga-pertumbuhan.
“Ekspektasi inflasi di masa depan adalah hal utama ketika berpikir tentang program pembelian aset,” katanya. “Program ini membuat dan akan membuat dampak positif. Jadi mari kita tunggu, karena kita memiliki banyak dari, saya akan mengatakan, faktor internasional yang juga sangat penting bagi kebijakan moneter zona euro di masa depan. “

Nowotny, kepala bank sentral Austria, setuju bahwa meskipun inflasi kawasan euro sedang dipengaruhi terutama oleh perkembangan di luar, kebijakan pelonggaran kuantitatif yang memiliki efek yang diinginkan.

Melihat inflasi inti, selain harga energi yang telah melemahkan oleh anjloknya harga minyak di bawah $ 30 per barel, juga menjadi penting “tidak sebagai alternatif tetapi sebagai titik lain diskusi,” kata Nowotny.

Inflasi nol “adalah untuk sebagian besar karena keadaan khusus mengenai harga minyak. Itu adalah sesuatu yang benar-benar luar biasa, bahwa kita harga minyak jatuh sekitar $ 30, dan yang tentu saja memiliki efek pada tingkat inflasi, “katanya.

Nowotny juga mengatakan kenaikan awal suku bunga AS telah “bekerja lebih lancar” dan mengatakan gejolak di pasar saham Tiongkok adalah “lebih fenomena psikologis, mungkin fenomena politik, tapi bukan salah satu dari dampak ekonomi yang lebih dalam.”

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here