Menjalankan Teknologi Yang Mengubah Dunia

506

Kemajuan cepat yang berlangsung di berbagai teknologi, mengubah cara orang hidup, bekerja dan berinteraksi satu sama lain, dengan dampak baik positif maupun negatif.

Dalam sebuah panel pada World Economic Forum Annual Meeting 2016, di Davos, Swiss, Kamis (21/01), Paul Kagame, Presiden Republik Rwanda menyatakan Teknologi bisa menjadi penyeimbang besar, meskipun sebagian besar Afrika hanya mulai menuai keuntungan dari revolusi komputer, penting untuk benua ini untuk menempatkan satu kaki maju dalam teknologi baru. “Teknologi memiliki efek multiplier yang besar dalam mencari solusi untuk banyak masalah dengan bahkan orang-orang miskin memiliki akses ke teknologi yang dapat meningkatkan kehidupan mereka,” katanya. Tetapi akan ada pemenang dan pecundang dalam Revolusi Industri Keempat, dia mengakui. “Tugas kami adalah untuk memastikan bahwa kita mempersempit kesenjangan dan bahwa ada pecundang yang lebih sedikit dan lebih banyak pemenang.”
 
Lebih dari 2.500 pemimpin dari bisnis, pemerintah, organisasi internasional, masyarakat sipil, akademisi, media dan seni yang berpartisipasi di 46th World Economic Forum Annual Meeting Davos-Klosters, Swiss, pada 20-23 Januari. Dengan tema, “Menguasai Revolusi Industri Keempat”, program ini terdiri lebih dari 300 sesi, di mana lebih dari 100 sesi akan dilakukan secara live melalui webcast.
 
Pemimpin pertemuan Satya Nadella, Chief Executive Officer Microsoft Corporation, USA. menekankan harus pada keterampilan. Daripada khawatir tentang pekerjaan yang hilang, kita sebagai masyarakat harus menghabiskan uang untuk mendidik orang sehingga mereka dapat menemukan pekerjaan baru.

Menggunakan teknologi ke daerah pedesaan akan memiliki manfaat yang sangat besar, demikian ditekankan Ananda Mahindra, Chairman dan Managing Director Mahindra & Mahindra, India. “Jika kita dapat membuat desa pintar, akan ada keuntungan produktivitas besar.” Namun teknologi seperti ponsel dan kecerdasan buatan dapat membuat orang merasa tidak terlibat, katanya. “Harus ada empati. 

Teknologi akan mendorong perbaikan dalam pemerintahan, kata Zachary Bookman, Chief Executive Officer OpenGov, USA. Dengan kemajuan teknologi, “pemerintah akan menghubungkan lebih erat dengan warga. Mereka harus mencerminkan warga negara. Orang harus tahu di mana pendapatan pajak ditempatkan, apa yang mereka dapatkan untuk pajak dolar mereka. Sebagai digitalisasi pemerintah berlangsung dan alat-alat baru digunakan pemerintah, akan ada pemandangan baru dalam pemerintahan. Jauh lebih umum, kolaboratif, integratif dan produktif “
 
Co-Chairs Rapat Tahunan 2016 adalah: Mary Barra, Chairman dan Chief Executive Officer, General Motors, USA; Sharan Burrow, Sekretaris Jenderal, International Trade Union Confederation (ITUC), Brussels; Satya Nadella, Chief Executive Officer, Microsoft Corporation, USA; Hiroaki Nakanishi, Chairman dan Chief Executive Officer, Hitachi, Jepang; Tidjane Thiam, Chief Executive Officer, Credit Suisse, Swiss; dan Amira Yahyaoui, Pendiri dan Ketua, Al Bawsala, Tunisia.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here