Bursa Eropa Dibuka Positif Terdorong Harapan Stimulus ECB

293

Bursa Saham Eropa dibuka menguat pada hari Jumat (22/01), didukung oleh harapan stimulus pelonggaran moneter lebih lanjut oleh Bank Sentral Eropa (ECB) pada awal Maret.

Indeks Pan-Eropa Stoxx Europe 600 index naik 1,9 persen lebih tinggi. Indeks FTSE 100 yang jatuh ke wilayah pasar beruang minggu ini karena harga minyak runtuh, pada hari Jumat naik 1,5 persen. Indeks CAC 40 Perancis naik 2,07 persen dan indeks DAX Jerman naik 1,55 persen.

Semua sektor diperdagangkan di wilayah positif, dengan sumber daya dasar dan sektor minyak dan gas naik 3 persen karena harga minyak naik kembali di atas $ 30 per barel. Penambang Antofagasta dalam indeks  FTSE, naik 7,1 persen, sementara Rio Tinto dan BHP Biliton naik lebih dari 3 persen. Royal Dutch Shell naik 4 persen lebih tinggi setelah setengah jam perdagangan.

Pada konferensi pers pada Kamis sore, Presiden ECB Mario Draghi mengatakan bank akan “meninjau kembali” sikap kebijakan pada bulan Maret. Bank mempertahankan suku bunga tetap, tetapi dalam menghadapi kerugian besar di pasar keuangan sejak awal tahun ini, Draghi mengatakan tidak akan “menyerah”. Dia sekali lagi mengatakan bank bersedia untuk bertindak, berbicara pada Forum Ekonomi Dunia di Davos Jumat pagi

Berikut pergerakan indeks kawasan Eropa

Indeks STOXX600 berada pada posisi 336,97, naik 8.46 poin atau 2,58%

Indeks STOXX berada pada posisi 2.864,14, naik 74,87 poin atau 2,68%

Indeks STOXX 600 TECH berada pada posisi 340,70, naik 6.64 poin atau 1,99%

Indeks DJ EUR TECH berada pada posisi 278,46, naik 5.13 poin atau 1,88%

Indeks CAC 40 berada pada posisi 4.332,76, naik 126,36 poin atau 3,00%

Indeks AEX berada pada posisi 417,23, naik 10,74 poin atau 2,64%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.646,50, naik 202,30 poin atau 2,40%

Indeks FTSE MIB berada pada posisi 19.036,69, naik 313,47 poin atau 1,67%

Indeks OMXS30 berada pada posisi 1.347,25, naik 34,65 poin atau 2,64%

Bursa Wall Street rebound semalam karena harga minyak naik. Bursa Asia bergerak lebih tinggi Jumat, mengikuti rally bursa saham Eropa dan AS. Indeks Tiongkok CSI 300 ditutup naik 1 persen.

Pasar saham AS dan Asia juga mendapat dorongan dari komentar Mario Draghi. Federal Reserve bertemu pekan depan, dengan banyak analis memperkirakan bank sentral untuk memperkuat pesan Draghi.

Markit merilis Purchasing Managers Index (PMI) zona Euro untuk Januari, yang menunjukkan bisnis zona euro memiliki awal yang mengecewakan untuk tahun 2016. Indeks jatuh ke 53,5 dari 54,3 bulan lalu.

Dalam berita perusahaan, Bank Italia Banca Monte dei Paschi di Siena mengatakan tidak membutuhkan peningkatan modal dan menekankan itu memiliki posisi modal yang sangat kuat. Reuters mengutip ketua bank mengatakan di media Italia bahwa bank adalah “aktif” mengejar pilihan pengetatan baik di Italia dan luar negeri.

Sementara perusahaan raksasa elektronik Belanda Philips mengatakan $ 3,3 miliar penjualan divisi Lumileds telah jatuh karena penolakan pemerintah AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak menguat terbatas dengan harapan stimulus ECB. Namun juga akan memperhatikan pergerakan bursa Wall Street yang diperkirakan akan menguat merespon rilis data indikator ekonomi Existing Home Sales yang diindikasikan positif. Yang juga perlu diperhatikan adalah pergerakan harga minyak mentah, yang jika merosot akan menekan pergerakan bursa Eropa.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here