Harga Minyak Mentah Sesi Asia Lanjutkan Kenaikan

282

Harga minyak mentah AS stabil di awal perdagangan Asia Jumat (22/01) setelah rebound dari posisi terendah 12-tahun hari sebelumnya sebagai rally pasar keuangan memberikan beberapa pedagang alasan untuk ambil untung pada posisi pendek.

Harga minyak mentah berjangkan West Texas Intermediate (WTI) bulan depan diperdagangkan pada $ 29,82 per barel, naik 29 sen.

Para pedagang mengatakan bahwa banyak orang dengan posisi pendek terbuka di pasar, yang mengambil keuntungan dari penurunan harga, telah memutuskan untuk menjual ketika harga telah jatuh 30 persen antara awal tahun dan pertengahan minggu ini, dan berbalik untuk membeli di biaya rendah, mengangkat harga.

Analis mengatakan bahwa alasan mendasar untuk harga minyak yang rendah tetap tidak berubah, dengan produsen di seluruh dunia memproduksi di atas 1 juta barel minyak mentah setiap hari melampaui permintaan, membuat tangki penyimpanan penuh.

Persediaan minyak mentah AS naik 4 juta barel pada pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk peningkatan 2,8 juta barel, menurut Administrasi Informasi Energi AS (EIA).

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak masih berpotensi mengalami tekanan dengan sentimen kelebihan pasokan minyak mentah dunia. Harga minyak akan bergerak dalam kisaran Support $29,30-$28,80 per barel, dan kisaran Resistance $30,30-$30,80 per barel.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here