Pidato Draghi Memberikan Harapan Stimulus ECB

525

Gejolak di pasar keuangan dan kekhawatiran atas Tiongkok dan pasar negara berkembang lainnya akan menjadi review kebijakan moneter Bank Sentral Eropa bulan Maret nanti, demikian Presiden ECB, Mario Draghi Presiden mengatakan, mengisyaratkan prospek pelonggaran lebih lanjut berikutnya.

ECB mempertahankan suku utamanya ditahan, mengatakan kepada wartawan bahwa suku bunga bank diharapkan untuk “tetap pada tingkat saat ini atau lebih rendah sampai jangka waktu tertentu berikutnya”.

“Ketika kita memulai tahun baru, risiko penurunan telah meningkat lagi di tengah ketidakpastian yang meningkat tentang prospek pertumbuhan pasar ekonomi ‘, volatilitas muncul di pasar keuangan dan komoditas dan risiko geopolitik,” katanya.

“Oleh karena itu akan diperlukan untuk meninjau dan mungkin mempertimbangkan kembali kebijakan moneter kami pada pertemuan berikutnya pada awal Maret,” katanya, menciptakan potensi untuk tindakan lebih awal dari banyak yang pasar harapkan.

Pada bulan Desember, Dewan Kebijakan ECB memotong suku bunga deposito, meningkatkan biaya pada bank, dan memperluas € 1,5 triliun ($ 2,37 triliun) program pelonggaran kuantitatif untuk membeli obligasi pemerintah.

Proyeksi Desember ECB didasarkan pada harga minyak mentah rata-rata $ 52.20 tahun ini, namun minyak mentah Brent diperdagangkan sekitar $ 27 per barel dan bahkan 2022 minyak berjangka berada di bawah $ 50.

“Kami tidak menyerah di depan faktor global,” katanya, mencatat bahwa biaya energi yang lebih rendah juga harus berfungsi untuk meningkatkan konsumsi rumah tangga dan investasi.

Sementara Draghi menegaskan pemulihan kawasan euro telah bergerak maju, dia mengakui bahwa risiko untuk prospek “tetap pada penurunan”, mengutip kerapuhan ekonomi global dan risiko geopolitik.

Dilema lebih lanjut untuk ECB adalah bahwa harga energi yang rendah sekarang berdampak terhadap barang dan jasa lainnya, mendorong inflasi inti bahkan jauh dari tujuan bank mendekati 2 persen dan membahayakan kredibilitas target itu.

“Tingkat inflasi saat ini diperkirakan akan tetap pada tingkat yang sangat rendah atau negatif dalam beberapa bulan mendatang dan meningkat di akhir 2016,” katanya.

Melemahnya yuan akan memunculkan risiko deflasi Tiongkok dan mengurangi efektivitas dari setiap penurunan suku bunga dengan membatasi kemampuan ECB untuk melemahkan euro.

Pelemahan di Tiongkok juga bisa membujuk Federal Reserve AS untuk memperlambat kenaikan suku bunganya, juga menempatkan euro di bawah tekanan kuat.

Meskipun gejolak di pasar keuangan, namun, Draghi mengatakan ia relatif yakin sistem perbankan zona euro kuat.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here