Bursa Wall Street Akhir Pekan Terdorong Penguatan Minyak Mentah dan Harapan Stimulus ECB dan BOJ

269

Bursa Wall Street ditutup poitif pada penutupan perdagangan akhir pekan, Sabtu dinihari (23/01), terdorong kenaikan harga minyak mentah dan harapan stimulus ECB dan BOJ.

Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 210 poin lebih tinggi, di atas 16.000, dengan Apple dan Goldman Sachs memberikan kontribusi paling tinggi untuk kenaikan. Sebelumnya, Dow naik lebih dari 250 poin.

Saham Apple melonjak 5,3 persen setelah Piper Jaffray merekomendasikan investor membeli saham menjelang laporan pendapatan pekan depan, mengatakan saham bisa melompat 50 persen dengan rencana peluncuran iPhone 7 pada bulan September.

American Express turun 12,1 persen sebagai pemberat terbesar pada Dow. Perusahaan membukukan laba yang mengalahkan pada kedua bagian atas dan bawah garis, tetapi mencatat dolar yang lebih kuat mempengaruhi hasil secara keseluruhan. Amex juga mengumumkan rencana untuk memotong $ 1 miliar dalam biaya pada akhir 2017.

Indeks S & P 500 ditutup 2 persen lebih tinggi, di atas level kunci psikologis pada 1900, dengan sektor energi naik 4,3 persen untuk memimpin semua sektor yang lebih tinggi. Harga minyak mentah pulih mencapai hingga $ 32 per barel, posisi tertinggi sejak 8 Januari.

Indeks komposit Nasdaq unggul, menutup naik lebih dari 2,5 persen. IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) naik 3,3 persen untuk mengakhiri minggu naik 1,35 persen.

Harga minyak mentah berjangka AS berada pada $ 32,19 per barel, naik $ 2,66, atau 9 persen, untuk kenaikan terbesar satu hari sejak akhir Agustus. Harga  minyak mentah juga memiliki kenaikan mingguan terbesar sejak saat itu, naik 9,4 persen untuk minggu ini. Data dari Baker Hughes menunjukkan kilang minyak AS turun 5 minggu ini dan sekarang berjumlah 510.

Dolar AS bertahan sekitar setengah persen lebih tinggi terhadap mata uang utama dunia, dengan euro di bawah $ 1,08 dan yen di ¥ 118,82 terhadap dollar AS.

ECB mempertahankan tingkat suku bunga tetap pada Kamis, namun Draghi mengangkat harapan stimulus pada pertemuan ECB bulan Maret. Harapan stimulus juga datang dari Bank of Japan yang akan mengumumkan pelonggaran pada pertemuan mereka minggu depan yang mendorong kenaikan pasar saham Asia, dengan Indeks Nikkei 225 melonjak 5,88 persen. Shanghai komposit ditutup naik 1,25 persen.

Data indikator ekonomi AS dirilis Jumat termasuk Markit Manufacturing PMI Flash Januari, yang mencatatkan hasil 52,7, di wilayah ekspansi dan di atas cetak Desember akhir 51,2.

Penjualan rumah yang ada di bulan Desember tercatat melonjak 14,7 persen untuk tingkat tahunan sebesar 5.460.000 unit, setelah sementara ditahan oleh pengenalan aturan pengungkapan hipotek baru, yang telah menyebabkan keterlambatan penutupan kontrak pada bulan November, National Association of Realtors mengatakan Jumat.

Indeks Kegiatan Nasional Chicago Fed Desember mencatatkan hasil minus 0,22, dibandingkan pembacaan bulan November negatif 0,36.

Leading Indicator US Desember turun 0,2 persen.

Hasil Treasury diadakan lebih tinggi, dengan yield 2-tahun di 0,87 persen dan yield 10-tahun di 2,05 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 210 poin, atau 1,33 persen, ke 16,093.51, dengan kenaikan tertinggi saham Apple dan Goldman Sachs, sedangkan saham American Express , GE dan IBM sebagai penurun terbesar.

Indeks Dow Jones naik 0,66 persen untuk minggu ini, dengan saham Verizon sebagai tertinggi dan saham American Express yang terburuk.

Indeks S & P 500 ditutup naik 37,91 poin, atau 2,03 persen, pada 1,096.90, dengan sektor energi memimpin semua sektor yang lebih tinggi.

Indeks S & P 500 ditutup naik 1,41 persen untuk minggu ini, dengan sektor telekomunikasi sebagai pemenang dan sektor keuangan terburuk.

Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 119,12 poin, atau 2,66 persen, pada 4,591.18.

Indeks Nasdaq naik 2,29 persen untuk minggu ini.

Indeks Dow Transport ditutup naik 1,32 persen, naik 1,34 persen untuk minggu ini.

Indeks Russell 2000 naik lebih dari 2 persen, naik hampir 1,3 persen untuk minggu ini.

Indeks Volatilitas CBOE (VIX), secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, turun di bawah 22,5

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street bergerak menguat terbatas dengan memperhatikan pergerakan harga minyak mentah yang diperkirakan menguat dengan peningkatan permintaan minyak pemanas dengan terjadinya musim salju di AS. Namun perlu diwaspadai perkembangan cuaca dingin di AS, yang jika terjadi salju yang besar dapat menghambat aktifitas ekonomi di negara adidaya ini.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here