Bursa Eropa Dibuka Negatif Tertekan Merosotnya Minyak Mentah dan Bursa Tiongkok

343

Bursa Saham Eropa dibuka melemah tajam pada awal perdagangan saham Selasa (26/01) tertekan harga minyak mentah yang kembali merosot di bawah $ 30 dan Bursa Tiongkok yang ditutup anjlok 6 persen lebih rendah.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 turun lebih dari 1,6 persen

Indeks FTSE 100 berada pada posisi 5.791,30, turun -85,70 poin atau -1,46%

Indeks DAX berada pada posisi 9.625,47, turun -110,68 poin atau -1,14%

Indeks CAC 40 berada pada posisi 4.246,90, turun -64,43 poin atau -1,49%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.445,40, turun -122,30 poin atau -1,43%

Pasar saham Asia berada di bawah tekanan pada Selasa dengan anjloknya bursa Tiongkok. Indeks Shanghai ditutup turun 6,38 persen sedangkan Indeks Shenzhen ditutup 7,1 persen lebih rendah. Pelemahan pasar saham di Tiongkok telah memicu kekhawatiran tentang kesehatan ekonomi negara terbesar kedua di dunia, serta kepercayaan konsumen, memukul banyak pasar saham global.

Pembuat mobil Jerman Daimler dan BMW berada di wilayah negatif sementara saham mewah termasuk Richemont dan LVMH melemah tajam.

Penambang juga di bawah tekanan di tengah kekhawatiran terhadap permintaan Tiongkok. Perusahaan baja terdaftar di Belanda, Arcelor Mittal dan terdaftar di London, Anglo Amerika turun lebih dari 3 persen .

Minyak mentah AS turun di bawah $ 30 per barel setelah meluncur sebanyak 7 persen pada Senin. Kakuatiran kelebihan pasokan menjadi penyebab setelah kementerian minyak Irak mengatakan kepada Reuters pada hari Senin bahwa negara itu memiliki rekor produksi pada bulan Desember, dengan daerah-daerah tertentu memproduksi sebanyak 4,13 juta barel per hari. Seorang pejabat senior Irak mengatakan secara terpisah bahwa negara dapat meningkatkan produksi minyak mentah lebih jauh tahun ini.

Penurunan baru dalam harga minyak menekan saham AS yang ditutup melemah tajam pada hari Senin. Sektor minyak dan gas adalah salah satu yang berkinerja terburuk termasuk saham BP dan saham Shell jauh di dalam wilayah negatif.

Namun, beberapa analis tidak yakin bahwa harga minyak yang sangat rendah ini akan bertahan, mengingat pembicaraan pemotongan produksi dari beberapa perusahaan serta cuaca dingin diperkirakan mencapai belahan bumi utara.

Dalam berita perusahaan, Siemens melaporkan pendapatan kuartal pertama, dengan perusahaan Jerman ini meningkatkan bimbingan meskipun lingkungan yang menantang. Siemens adalah salah satu pemain terbaik dengan saham naik lebih dari 3,8 persen.

Sementara itu, perusahaan Belanda pembuat lampu LED dan scanner medis Philips, melaporkan hasil rugi bersih € 39 juta ($ 42 juta) pada kuartal keempat dan mengatakan mereka mengharapkan pertumbuhan penjualan moderat tahun ini, namun saham naik lebih dari 3,8 persen.

Anggaran maskapai Easyjet British mengatakan bahwa pendapatan per kursi pada kuartal pertama turun 3,7 persen pada basis mata uang konstan karena serangan Paris dan membatalkan penerbangan ke Mesir, mengirimkan saham ke wilayah negatif.

Dalam berita lain, Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi berjanji pada hari Senin untuk meningkatkan inflasi, menolak kritik dari kebijakan moneter yang longgar ECB dan mengatakan bahwa pertumbuhan lamban di harga itu merusak ekonomi zona euro, Reuters melaporkan.

Hari ini tidak ada data indikator ekonomi Eropa yang akan dirilis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak melemah dengan terus merosotnya harga minyak mentah terpicu meningkatnya produksi minyak mentah Irak yang semakin meningkatkan kekuatiran kelebihan pasokan global, dan juga kekuatiran perlambatan ekonomi Tiongkok dengan anjloknya bursa Tiongkok mencapai 6%.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here