Bursa Jepang Berakhir Negatif Tergerus Melemahnya Harapan Stimulus BOJ

560
indeks nikkei

Di akhir perdagangan bursa saham Jepang Selasa (26/01), indeks Nikkei melanjutkan pelemahan, ditutup turun -402,01 poin, atau -2,35 persen, pada 16,708.90. Pelemahan indeks Nikkei tertekan melemahnya harapan stimulus BOJ.

Lihat :Awal Indeks Nikkei Tertekan Pelemahan Minyak Mentah dan Penguatan Yen

Menteri Ekonomi Jepang, Akira Amari mengatakan pada Selasa (26/01) bahwa Bank of Japan (BOJ) tidak memberikan sinyal akan melakukan pelonggaran kebijakan moneter lebih cepat, ketika ditanya tentang kemungkinan tambahan pelonggaran minggu ini.

Amari kontras dengan apa yang dinyatakan BOJ dan Bank Sentral Eropa, dia mengatakan tidak berpikir BOJ akan menyampaikan niatnya kepada pasar dalam cara seperti yang Presiden ECB Mario Draghi lakukan ketika ia mengisyaratkan pekan lalu bahwa ia siap untuk memperluas stimulus pada bulan Maret.

Sementara itu dalam catatan selama akhir pekan setelah wawancara Kuroda pada hari Jumat, Goldman Sachs Group Inc mengatakan ada kemungkinan peningkatan stimulus pada 29 Januari tapi skenario yang paling mungkin adalah pada bulan April.

Kyohei Morita dari Barclays PLC mengatakan bahwa kecuali yen menguat melampaui 115 terhadap dolar, stimulus lebih lanjut tidak mungkin minggu ini.

Heizo Takenaka, mantan menteri ekonomi, mengatakan Senin bahwa sekarang bukan waktu terbaik untuk BOJ untuk meningkatkan stimulus saat pasar yang tenang.

Naoyuki Shinohara, seorang mantan pejabat mata uang tinggi di Kementerian Keuangan, mengatakan dampak dari pelonggaran lebih lanjut mungkin terbatas dibandingkan dengan ekspansi moneter BOJ sebelumnya.

Pada penutupan perdagangan saham sore ini, Saham Denso, saham Mitsubishi Electric dan saham Hitachi ditutup turun masing-masing lebih dari 3 persen setelah Reuters melaporkan mereka ditetapkan untuk didenda karena diduga memperbaiki harga bagian; jumlah bisa mencapai hingga 10 persen dari omset global mereka.

Sedangkan saham McDonald Jepang turun 2,5 persen pada berita perusahaan induk AS mungkin mempertimbangkan untuk menjual sebagian sahamnya di bisnis Jepang.

Sementara itu saham baja juga melemah setelah data pada hari Senin menunjukkan ekspor baja tahun 2015 jatuh ke empat tahun rendah; saham Kobe Steel dan saham JFE Holdings turun masing-masing 6 persen dan 5 persen.

Sedangkan untuk indeks Nikkei berjangka juga terpantau turun -520 poin atau -3,03% pada 16,660, turun dari perdagangan sebelumnya pada 17,180.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bahwa pergerakan indeks Nikkei pada selanjutnya akan berpotensi melemah terbatas merespon pesimisnya harapan stimulus BOJ dan potensi pelemahan minyak mentah. Secara teknikal Indeks Nikkei akan bergerak dalam kisaran Support 16,172-15,679, dan kisaran Resistance 17,194-17,652.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here