Harga Minyak Mentah Retreat Kembali Tertekan Kekuatiran Kelebihan Pasokan

359

Harga minyak mentah turun tajam pada penutupan perdagangan Selasa dinihari (26/01), mencapai titik di bawah $ 30 dengan investor kembali fokus kepada kelebihan pasokan di tengah berita bahwa produksi Irak mencapai rekor bulan lalu.

Harga minyak mentah WTI turun $ 2,39, atau 7,42 persen, pada $ 29,80 per barel.

Harga minyak mentah Brent, patokan global, berakhir turun $ 2,47 pada $ 30,03 per barel, kehilangan sekitar 6 persen dari harga penutupan pada Jumat, ketika Brent melonjak 10 persen.

Reli dua hari terbesar sejak 2008 pada hari Kamis dan Jumat membantu menghentikan apa yang disebut analis penurunan “irasional” yang mengirim harga minyak menerjang lebih dari 20 persen pada Januari.

Harga minyak mentah Brent mencapai titik terendah 12-tahun di $ 27,10 pada 20 Januari, sebelum reli dua hari, sementara harga minyak mentah berjangka AS mencapai titik terendah 13-tahun pada $ 26,19, di bawah titik $ 30 per barel.

Harga minyak mentah mencapai 15 persen Rebound dengan pedagang berlari untuk menutup posisi pendek dan badai salju besar bergerak menuju Pantai Timur AS. Itu merupakan reli dua hari terbesar yang pernah terjadi, sedangkan penjualan baru pada hari Senin ditambahkan ke volatilitas pasar minyak.

Kementerian minyak Irak mengatakan kepada Reuters pada hari Senin bahwa negara itu memiliki rekor produksi pada bulan Desember, dengan daerah tengah dan selatan memproduksi sebanyak 4,13 juta barel per hari. Seorang pejabat senior minyak Irak mengatakan secara terpisah negara dapat meningkatkan produksi lebih jauh tahun ini.

“Kabar bahwa Irak mungkin telah mencapai rekor lain dibangun di atas sentimen kelebihan pasokan,” kata Hans van Cleef, ekonom energi senior di ABN Amro di Amsterdam.

“Kelebihan pasokan akan terus menekan pasar dan harga murah, dan di sisi lain posisi pendek berada di wilayah berlebihan,” katanya.

Harga minyak berada di bawah tekanan jual lebih setelah Standard Chartered mengatakan mereka mengharapkan harga minyak tetap stabil selama sisa kuartal pertama, mencatat “sentimen negatif yang mendasari di pasar tampaknya sedikit berubah.”

HSBC dan UniCredit memangkas perkiraan harga minyak mereka untuk 2016 pada hari Senin, bergabung dengan beberapa broker dan bank yang juga telah menurunkan pandangan mereka karena kelebihan pasokan di pasar.

Namun, beberapa analis, termasuk Standard Chartered, berharap harga minyak untuk stabill pada akhir 2016.

Sekretaris Jenderal OPEC Abdullah al-Badri mengatakan pada sebuah acara di London bahwa tanda-tanda sudah muncul bahwa pasar sedang menyeimbangkan.

Analis di Aspek Energi mengatakan hari Senin bahwa persediaan minyak global akan terus tumbuh dalam beberapa bulan mendatang, tapi mulai turun pada pertengahan tahun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak masih berpotensi mengalami pelemahan dengan kekuatiran kelebihan pasokan global. Harga minyak akan bergerak dalam kisaran Support $29,50-$29,00 per barel, dan jika harga rebound akan menembus kisaran Resistance $30,50-$31,00 per barel.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here