Mungkinkah Stimulus BOJ Dijalankan Minggu Ini?

485

Menteri Ekonomi Jepang, Akira Amari mengatakan pada Selasa (26/01) bahwa Bank of Japan (BOJ) tidak memberikan sinyal akan melakukan pelonggaran kebijakan moneter lebih cepat, ketika ditanya tentang kemungkinan tambahan pelonggaran minggu ini.

Amari kontras dengan apa yang dinyatakan BOJ dan Bank Sentral Eropa, dia mengatakan tidak berpikir BOJ akan menyampaikan niatnya kepada pasar dalam cara seperti yang Presiden ECB Mario Draghi lakukan ketika ia mengisyaratkan pekan lalu bahwa ia siap untuk memperluas stimulus pada bulan Maret.

Amari menegaskan pandangannya bahwa BOJ independen dan pemerintah tidak harus memandu kebijakan moneter, namun spekulasi tetap ada bahwa BOJ bisa bertindak minggu ini karena penurunan harga minyak membebani harga konsumen.

“Berkomunikasi dengan pasar merupakan bagian dari kebijakan bank sentral, dan saya tidak berpikir BOJ akan mengirimkan niat mereka lebih cepat,” kata Amari. “Gaya ECB cukup berani, tapi saya tidak berpikir BOJ akan mengadopsi pendekatan ini.”

Pasar menguat dengan spekulasi BOJ mungkin memperluas stimulus pada pertemuan yang berakhir Jumat, sebagai efek dari merosotnya harga minyak yang kemungkinan besar akan memaksa BOJ untuk memangkas proyeksi inflasi untuk tahun fiskal mendatang di bawah 1 persen.

Pelemahan pasar saham Jepang dan kenaikan yen juga bisa mendorong BOJ untuk bertindak karena pasar bergerak merusak sentimen korporasi, beberapa ekonom mengatakan.

BOJ bertujuan untuk memenuhi target inflasi 2 persen di paruh kedua tahun fiskal 2016, tapi waktu ini tampak semakin realistis karena harga minyak terus turun.

Sejak meluncurkan pelonggaran kuantitatif pada 2013, BOJ telah menunda target inflasi tiga kali karena belanja konsumen yang lemah dan dampak deflasi dari penurunan global harga minyak.

Selama akhir pekan, Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda mengatakan akan meneliti berbagai faktor, termasuk efek turbulensi pasar global pada ekspektasi inflasi Jepang, dalam memutuskan apakah pelonggaran moneter tambahan diperlukan.

Sementara itu dalam catatan selama akhir pekan setelah wawancara Kuroda pada hari Jumat, Goldman Sachs Group Inc mengatakan ada kemungkinan peningkatan stimulus pada 29 Januari tapi skenario yang paling mungkin adalah pada bulan April.

Kyohei Morita dari Barclays PLC mengatakan bahwa kecuali yen menguat melampaui 115 terhadap dolar, stimulus lebih lanjut tidak mungkin minggu ini.

Heizo Takenaka, mantan menteri ekonomi, mengatakan Senin bahwa sekarang bukan waktu terbaik untuk BOJ untuk meningkatkan stimulus saat pasar yang tenang.

Naoyuki Shinohara, seorang mantan pejabat mata uang tinggi di Kementerian Keuangan, mengatakan dampak dari pelonggaran lebih lanjut mungkin terbatas dibandingkan dengan ekspansi moneter BOJ sebelumnya.

Yasuhide Yajima, kepala ekonom Jepang di Perpusnas Research Institute, mencatat bahwa Kuroda “memberi pandangan optimis bahkan beberapa hari sebelum memperkuat stimulus pada tahun 2014.”
“Yang penting adalah prospek, bukan situasi saat ini, dan prospek inflasi di Jepang memburuk secara dramatis,” kata Yajima, yang memperkirakan tindakan akan dilakukan pada akhir pertemuan minggu ini.

Orang yang akrab dengan pembicaraan di dalam bank mengatakan pekan lalu bahwa para pejabat sedang mempertimbangkan menunda untuk ketiga kalinya dalam satu tahun kerangka waktu untuk mencapai tujuan inflasi. Jadwal terbaru adalah sekitar enam bulan sampai Maret 2017.

Investor minggu ini menunggu serangkaian data ekonomi untuk petunjuk baru tentang kesehatan ekonomi terbesar ketiga di dunia, termasuk inflasi, produksi industri dan angka pengangguran akan dirilis pada hari Jumat (29 Januari).

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here