Kepercayaan Konsumen Memburuk; Belanja Online Korsel Meningkat

350

Kepercayaan konsumen Korea Selatan dalam perekonomian secara keseluruhan telah memburuk sejak awal 2016, menimbulkan kekhawatiran pelemahan konsumsi domestik ditengah meningkatnya utang rumah tangga dan kegelisahan di pasar keuangan. Demikian laporan yang dirilis Rabu oleh Bank of Korea.

Menurut bank sentral, indeks sentimen konsumen turun dua poin menjadi 100 pada Januari dari bulan sebelumnya, karena kekhawatiran di pasar keuangan dan dikeluarkannya kebijakan termasuk pemotongan pajak konsumsi pribadi.

Angka di atas 100 menunjukkan bahwa konsumen memiliki pandangan positif tentang ekonomi, sementara angka di bawah memperlihatkan pihak pesimis melebihi jumlah optimis .

Sentimen konsumen menunjukkan perbaikan yang nyata sejak Juli dimana pasar domestik pulih dari datangnya syndrome pernapasan Timur Tengah (MERS) karena sebagian besar penjualan peristiwa yang dipimpin pemerintah. Indeks tercatat 105 pada bulan Oktober dan November, ketika diskon pengecer diluncurkan pada acara belum pernah terjadi sebelumnya K-Black Friday Sale dan Korea.

Tapi konsumen lebih pesimis tentang prospek ekonomi dalam enam bulan ke depan, sebagai sub-indeks menunjukkan penurunan dari hasil Desember 84 menjadi 78 pada Januari. Ini adalah yang terendah sejak Januari 2012.

Tentang pertumbuhan sentimen pendapatan sementara turun satu titik ke titik 100, lebih tinggi dari perkiraan pengeluaran pada 107, tidak berubah dari bulan sebelumnya. Angka-angka menunjukkan konsumen lebih mengharapkan pendapatan mereka untuk tetap sama karena pengeluaran meningkat, meningkatkan beban keuangan mereka.

Dengan utang rumah tangga secara keseluruhan berada di sekitar 1.200 triliun won ($ 1 triliun), konsumen merasa dorongan untuk memenuhi kebutuhan dan menutup dompet mereka.

Satu hari setelah bank sentral mengumumkan bahwa pertumbuhan ekonomi kuartalan jatuh kembali ke bawah 1 persen, dengan peningkatan lemah dalam konsumsi pada kuartal keempat 2015, kekhawatiran konsumsi yang meningkat. Hal itu mungkin lebih melemah dalam kuartal pertama tahun, terutama pemerintah karena upaya untuk meningkatkan konsumsi berakhir pada bulan Desember.

“Pemerintah perlu melakukan sesuatu sebelum liburan Tahun Baru Imlek tentang peningkatan lemah dalam industri dalam negeri,” kata Lee Chang-seon, seorang peneliti di LG Economic Research Institute.

Pendapatan dari jaringan supermarket besar turun 2,1 persen pada 2015. Dibandingkan dengan tahun sebelumnya, sementara itu dari department store menyusut tahun 1,2 persen pada tahun dan hipermarket – supermarket di wilayah pemukiman kecil yang dioperasikan oleh Konglomerat ritel – turun 1,3 persen, menurut Departemen Perdagangan, Industri dan Energi pada Rabu.

Kebanyakan pemain di industri ritel yang tertekan akibat penurunan 10,2 persen pada konsumsi swasta pada bulan Juni setelah wabah MERS. Dampak kebijakan stimulus konsumsi negara yang dipimpin di akhir tahun tidak cukup untuk mengimbangi penurunan tajam.

Cuaca hangat di bulan Desember, ketika suhu rata-rata adalah 1,6 derajat Celsius (34,9 derajat Fahrenheit), adalah penyebab lain. Hal itu membawa pendapatan rantai supermarket besar turun 5,1 persen, karena penjualan produk musim dingin turun signifikan.

Pendapatan department store pada kuartal keempat tumbuh sedikit berkat peningkatan penjualan perhiasan mewah dan peralatan rumah setelah pemerintah mengecualikan sementara barang dari pajak konsumsi pribadi pada semester dari tahun lalu untuk meningkatkan belanja.

Pendapatan dari jaringan supermarket besar seperti E-Mart dan Homeplus, namun, hanya melihat 1 persen pertumbuhan tahun-ke-tahun pada tahun 2015, tidak termasuk data bulan Juni dan Desember, terutama disebabkan perubahan kebiasaan belanja konsumen.

Konsumen kebanyakan pindah ke pusat perbelanjaan secara online besar seperti G-Market dan 11 untuk kebutuhan sehari-hari dan diskon mal outlet untuk produk fashion.

Transaksi belanja online tumbuh 19,5 persen dalam 11 bulan pertama tahun lalu dibandingkan dengan tahun sebelumnya, sementara toko gerai diskon juga pendapatan tumbuh 10 persen selama periode yang sama.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here