Akhir Bursa Wall Street Diangkat Kenaikan Minyak Mentah dan Saham Facebook

290

Bursa Wall Street ditutup naik pada perdagangan Jumat dinihari (29/01) terdorong kenaikan harga minyak mentah dan keuntungan dalam Facebook melebihi tekanan dari penurunan saham biotek dan kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi.

Harga minyak mentah menguat dengan spekulasi bahwa produsen utama dapat bekerja sama untuk memotong produksi. Harga minyak mentah AS ditutup naik 92 sen, atau 2,85 persen, pada $ 33,22 per barel, setelah sebelumnya naik ke $ 34,50 posisi tertinggi sejak 6 Januari. Harga minyak mentah Brent ditutup naik sekitar 2,4 persen pada $ 33,89 per barel, untuk pertama naik beruntun tiga hari sejak November.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan Kamis bahwa Arab Saudi telah mengusulkan untuk memotong produksi minyak hingga 5 persen oleh masing-masing negara dalam rangka mendukung harga minyak yang lemah, Reuters melaporkan. Tapi Arab Saudi belum mengusulkan mengurangi produksi atau meminta Rusia untuk melakukan hal yang sama, Dow Jones melaporkan, mengutip seorang delegasi senior Teluk OPEC.

Dengan kenaikan 15,5 persen Kamis, saham Facebook naik 4,25 persen sacara tahunan, sabagai salah satu saham dari indeks S & P 500 yang positif untuk tahun ini. Facebook melaporkan laba setelah penutupan Rabu, dengan perusahaan mengalahkan $ 1 miliar laba bersih kuartalan untuk pertama kalinya.

Indeks komposit Nasdaq unggul, menutup hampir 0,9 persen lebih tinggi dengan saham Facebook melompat 15,5 persen dan Amazon naik 8,9 persen menjelang laporan pendapatannya. Saham Apple ditutup naik 0,7 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 125 poin setelah sebelumnya naik 157 poin. Saham Caterpillar, Goldman Sachs dan Chevron merupakan kontributor kenaikan dalam indeks.

IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) ditutup turun 3,66 persen. Sebelumnya, ETF jatuh lebih dari 5 persen untuk menyeret indeks komposit Nasdaq ke wilayah negatif. Pada penutupan Kamis, IBB turun 22 persen untuk Januari dan secara tahunan.

Secara tahunan indeks komposit Nasdaq turun 10 persen, sedangkan indeks S & P 500 turun 7,37 persen. Sektor Perawatan kesehatan turun 2,3 persen sebagai satu-satunya saham di S & P yang turun Kamis dan merupakan terburuk ketiga dalam indeks untuk tahun sejauh ini.

Saham Celgene ditutup hampir 5 persen lebih rendah setelah membukukan laba kuartal keempat yang jatuh pendek dari perkiraan analis, tertekan oleh biaya yang lebih tinggi. Laba bersih perusahaan turun menjadi $ 561.000.000, atau 69 sen per saham, pada kuartal keempat, dari $ 613.900.000, atau 74 sen per saham, setahun sebelumnya, menurut laporan Reuters. Saat bimbingan pendapatan kuartal perusahaan adalah sedikit di bawah ekspektasi FactSet.

Saham Eli Lilly ditutup 6 persen lebih rendah. Pembuat obat membukukan laba sejalan dengan perkiraan pendapatan yang turun. Lilly mengatakan optimis tentang prospek tahun ini didasarkan pada setengah lusin Food and Drug Administration persetujuan pada tahun 2015 dan sejumlah sukses uji coba tahap akhir.

Caterpillar melaporkan laba kuartal keempat disesuaikan dari 74 sen per saham, lima sen di atas perkiraan, meskipun pendapatan adalah naik. Laba 2016 Caterpillar di atas estimasi saat ini, karena manfaat dari pengendalian biaya dan restrukturisasi. Saham ditutup 4,7 persen lebih tinggi tetapi masih turun sekitar 10 persen untuk tahun ini sejauh ini.

Sektor Energi naik 3,15 persen untuk memimpin indeks S & P 500 yang lebih tinggi. Indeks ditutup sekitar setengah persen lebih tinggi. Hasil S & P adalah bulan terburuk sejak Mei 2010.

Pada berita ekonomi, barang tahan lama turun 5,1 persen pada Desember, jauh lebih dari ekspektasi untuk penurunan kurang 1 persen. Ex-transportasi, menurun 1,2 persen.

Klaim pengangguran mingguan berada di 278.000.

Penjualan rumah yang tertunda naik hanya 0,1 persen pada Desember dari revisi November.

Hasil Treasury sebentar berbalik lebih tinggi saat minyak melonjak sebelum turun lebih rendah, dengan yield 10-tahun di 1,98 persen dan yield 2-tahun di 0,81 persen.

Dolar AS bertahan sekitar 0,3 persen lebih rendah terhadap mata uang utama dunia, dengan euro sekitar $ 1,095 dan yen di ¥ 118,83 terhadap greenback.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 125,18 poin, atau 0,79 persen, di 16,069.64, dengan kenaikan tertinggi saham Caterpillar, sedangkan saham American Express penurun terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 10,41 poin, atau 0,55 persen, ke 1,893.36, dengan sektor energi memimpin sembilan sektor yang lebih tinggi dan hanya sektor pelayanan kesehatan yang tertinggal.

Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 38,51 poin, atau 0,86 persen, pada 4,506.68.

Indeks Dow Transport turun 0,8 persen.

Malam nanti akan dirilis data penting indikator ekonomi GDP Growth Rate QoQ Adv Q4 yang diindikasikan berdasarkan hasil konsensus akan berada pada posisi 0,8%, turun dari hasil sebelumnya pada 2,0%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak melemah jika data pertumbuhan ekonomi QoQ terealisir menurun.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here