BOJ Terapkan Kebijakan Suku Bunga Negatif

369

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda melakukan langkah kejutan pada investor Jumat, mengadopsi strategi suku bunga negatif untuk memacu bank untuk meminjamkan dalam menghadapi ekonomi yang melemah.

Kejutan ini juga diperkirakan sebagai langkah BOJ untuk melemahkan yen dan menaikkan harga barang impor serta meningkatkan inflasi.

Langkah ini untuk menekan sebagian dari cadangan bank untuk melengkapi program pembelian aset dalam catatan BOJ, termasuk 80 triliun yen ($ 666 miliar) pembelian obligasi pemerintah dalam setahun, yang terus berubah pada pertemuan dewan. Dengan hasil voting 5-4, Kuroda memimpin rekan-rekannya untuk memperkenalkan tingkat minus 0,1 persen pada kepemilikan kelebihan uang tunai.

Keputusan BOJ ini dalam mengadopsi kebijakan yang tidak lazim untuk mengatasi deflasi dan menghidupkan kembali pertumbuhan ekonomi, mengikuti pembuat kebijakan Eropa yang bertujuan memicu inflasi. Yen jatuh setelah pengumuman, dimana Kuroda bulan lalu menolak gagasan suku bunga negatif ini.

BOJ membuat pengumuman ini setelah laporan pemerintah menunjukkan ekonomi Jepang yang lemah pada bulan Desember, dengan penurunan lebih besar dari yang diantisipasi dalam produksi industri dan pengeluaran rumah tangga. Dengan ekspor kontraksi dan kekhawatiran tentang perlambatan di Tiongkok.

Kebijakan suku negatif berlaku 16 Februari dan akan berjalan dalam sistem tiga lapis giro lembaga keuangan ‘, mirip dengan program di beberapa beberapa bank sentral di Eropa, kata BOJ.

Sistem Tiga Lapis tersebut adalah :

Saldo yang ada akan terus memiliki tingkat 0,1 persen. Ini akan disebut Basic Balance.

Tingkat nol persen akan diterapkan pada cadangan bagi lembaga-lembaga yang diperlukan untuk menjaga tingkat BOJ, dan juga cadangan yang terkait dengan berbagai program dukungan pinjaman bank. Ini disebut Makro Add-on Balance.

Tingkat minus 0,1 persen akan diterapkan untuk setiap cadangan tidak termasuk dalam dua tingkatan pertama. Ini disebut Policy-Rate Balance.

Dengan sebagian besar cadangan bank terus dengan tingkat 0,1 persen positif, ini bisa mendorong untuk mengandung efek spillover negatif seperti kerusakan pendapatan mereka yang akan melemahkan pinjaman dan pertumbuhan.

Hajime Takata di Mizuho Research Institute adalah satu-satunya ekonom yang disurvei Bloomberg yang memperkirakan pemotongan pada pertemuan ini, tapi bahkan ia tidak meramalkan tingkat negatif.

Juga, bank sentral menunda waktu mencapai target harga 2 persen menjadi sekitar enam bulan mulai bulan April 2017, penundaan ketiga dalam waktu kurang dari setahun. Bank sekarang melihat inflasi naik 0,8 persen dalam 12 bulan mulai April ini, turun dari perkiraan sebelumnya 1,4 persen.

Kuroda mengatakan dalam briefing kemudian Jumat bahwa ia tidak akan ragu untuk menambah stimulus moneter jika diperlukan. BOJ akan membuat pemotongan lebih dalam ke tingkat negatif jika perlu, dan juga dapat meningkatkan pembelian atas aset di bawah program aslinya, katanya.

Tugas Kuroda dalam mencapai tujuannya inflasi berkelanjutan tetap sulit di tengah pertumbuhan upah rendah dan penurunan baru dalam harga minyak, yang telah menyebabkan semakin banyak ekonom untuk memprediksi stimulus tambahan pada akhir tahun ini. Tekadnya untuk melakukan “apa pun” untuk memenuhi target harga telah diulang dalam pidato dalam beberapa bulan terakhir dan akan diuji jika inflasi dan pertumbuhan prospek memburuk lebih lanjut.

Sebelum pertemuan Abe tidak menunjukkan keinginannya untuk suku bunga bank untuk bergerak sekarang; ia menegaskan pekan ini bahwa pemerintah akan bekerja dengan BOJ untuk mengakhiri deflasi. Etsuro Honda, salah satu penasihat ekonominya, mengatakan hari Kamis bahwa BOJ harus meningkatkan stimulus pada pertemuan ini karena memudarnya ekspektasi inflasi.

Tantangan BOJ memiliki banyak kesamaan dengan rekan-rekan di negara-negara maju di mana tingkat inflasi telah berada di bawah target pembuat kebijakan ‘, sebagian karena kemerosotan harga minyak. Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi pekan lalu mengisyaratkan stimulus akan datang di bulan Maret dari bank yang sebagai mandat inflasi yang sangat penting.

BOJ dewan akan mengadakan pertemuan kebijakan berikutnya pada 14-15 Maret.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang