Ekonomi Amerika Q4-2015 Melambat

415

Ekonomi Amerika hampir tidak tumbuh pada kuartal terakhir, memicu kekhawatiran ekonomi pada tahun 2016. Ekonomi tingkat tahunan hanya tumbuh 0,7 persen pada kuartal keempat tahun 2015, Departemen Perdagangan mengatakan Jumat (29/01)

Sekitar satu bulan yang lalu, ekonom berpikir pertumbuhan berjalan di sekitar dua kali kecepatan itu, namun data menunjukkan aktivitas bisnis rendah, persediaan masih cukup besar dan belanja konsumen sedikit lebih berhati-hati selama musim liburan mengindikasikan bahwa ekonomi kemungkinan perlu perbaikan.

united-states-gdp-growth

Sebelum laporan Jumat, analis memperkirakan untuk melihat tingkat pertumbuhan hanya di bawah 1 persen. Meskipun angka-angka rendah untuk produk domestik bruto, tolok ukur ekonomi lain terlihat jauh lebih sehat.

Tingkat pengangguran sekarang berdiri di 5 persen dan sebagian besar ahli memperkirakan bahwa itu akan tetap jatuh. Pengusaha menambahkan rata-rata hampir 300.000 posisi bulan Oktober, November dan Desember.

Pasar real estat, aset investasi utama bagi sebagian besar keluarga Amerika, juga berjalan dengan baik, meskipun pelemahan baru-baru ini di Wall Street dan gejolak di pasar luar negeri.

Dan bulan lalu, Federal Reserve menaikkan suku bunga jangka pendek untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade, tanda bahwa pembuat kebijakan percaya ekonomi cukup kuat untuk menahan kebijakan moneter sedikit lebih ketat dalam jangka panjang.

Pada hari Rabu, The Fed menunda kenaikan suku bunga setelah pertemuan dua hari tetapi dalam sebuah pernyataan, para pejabat mengindikasikan mereka akan mempertimbangkan peningkatan lain ketika pembuat kebijakan bertemu berikutnya, pada bulan Maret.

Namun, harapan untuk kuartal mendatang telah melayang lebih rendah sebagai data lemah untuk kuartal keempat 2015 telah terakumulasi dalam beberapa pekan terakhir.

Bisnis besar telah terasa hati-hati untuk berinvestasi, meskipun keuntungan yang sehat di banyak industri.

Dolar yang kuat dan kelemahan di Asia dan Eropa telah menekan banyak produsen, produsen komoditas dan eksportir lainnya, terutama di Midwest.

Pada saat yang sama, anjloknya harga minyak telah mendorong pemotongan tajam dalam pengeluaran untuk eksplorasi energi dan produksi, menciptakan negatif lain bagi bisnis.

Perusahaan baja dan produsen lain yang memasok pipa logam dan peralatan lainnya untuk pengebor juga telah merasakan penurunan yang tajam karena harga minyak menukik di bawah $ 30 per barel awal bulan ini. Harga minyak mentah telah kembali pulih sedikit, dan patokan Amerika sekarang berdiri di sekitar $ 33,50 per barel.

Satu misteri bagi ekonom adalah mengapa harga minyak yang lebih rendah tidak berbuat lebih banyak untuk merangsang pertumbuhan, terutama di kalangan konsumen.

Salah satu penjelasan adalah bahwa Amerika menyimpan sebagian besar dari rejeki di pompa bensin atau menggunakannya untuk membayar utang, yang pada akhirnya menguntungkan perekonomian bahkan jika itu merupakan hambatan dalam jangka pendek.

Kemungkinan lain adalah bahwa konsumen tetap skeptis tentang berapa lama harga bensin akan tetap di bawah $ 2 per galon rata-rata, harga terendah yang mereka alami sejak krisis keuangan pada akhir 2008.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here