Harga Minyak Mentah Bukukan Kenaikan Tiga Hari Berturut-turut

662

Harga minyak mentah ditutup naik pada penutupan perdagangan Jumat dinihari (29/01), menandakan kenaikan 3 hari berturut-turut harga minyak mentah, dengan mengalahkan kekuatiran kelebihan pasokan global yang selama ini menekan harga minyak mentah.

Kenaikan harga minyak mentah terjadi setelah Menteri Energi Rusia mengatakan Arab Saudi telah mengusulkan bahwa negara-negara penghasil minyak untuk memangkas produksi, yang akan menjadi kesepakatan global pertama dalam lebih dari satu dekade untuk membantu membersihkan kekenyangan yang telah menekan harga minyak mentah selama lebih dari satu setengah tahun.

Harga sempat menekan kenaikan di tengah meningkatnya keraguan atas kesepakatan untuk memangkas produksi hingga 5 persen setelah laporan media mengatakan bahwa delegasi dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak belum mendengar adanya rencana untuk pembicaraan dan bahwa Arab Saudi tidak mengusulkan pemotongan.

Minyak mentah telah melonjak sebanyak 8 persen setelah Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengungkapkan pengurangan diusulkan dalam produksi, yang akan berjumlah sekitar 500.000 barel per hari dari pemotongan oleh Rusia, salah satu produsen terbesar di luar OPEC.

Seorang pejabat Saudi kemudian mengatakan kepada Wall Street Journal proposal tersebut sebenarnya tidak berasal dari Arab Saudi, tapi Riyadh dan sekutu Teluk Persia yang “siap untuk bekerja sama dengan orang lain” untuk membawa stabilitas ke pasar minyak internasional.

Menteri Rusia juga mengatakan bahwa itu masuk akal untuk membahas situasi di pasar minyak dan OPEC berusaha untuk mengatur pertemuan dengan produsen lain bulan depan.

Antisipasi bahwa OPEC dan produsen non-OPEC produsen bisa mengkoordinasikan pengurangan produksi telah meningkat sepanjang minggu, dan keuntungan penutupan pada hari Kamis akan menjadi kenaikan ketiga berturut-turut – yang pertama tahun ini.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik 92 sen, atau 2,85 persen di $ 33,22 per barel. Minyak mentah AS terakhir diperdagangkan 1,24 sen lebih tinggi pada $ 33,55 per barel, turun dari puncak intraday $ 34,82.

Harga minyak mentah Brent naik 1,14 sen ke $ 34,24 per barel , setelah setelah diperdagangkan setinggi $ 35,84.

Namun para analis dan pengamat pasar telah skeptis, dan mengatakan itu tidak mungkin kesepakatan akan melanda, terutama karena Iran, yang telah meningkatkan ekspor minyak setelah pencabutan sanksi, berusaha untuk memulihkan pangsa pasarnya.

Jumlah kilang minyak aktif telah turun dan produksi yang jatuh di AS. Penyedia jasa ladang minyak Baker Hughes Inc, mengatakan, pihaknya memperkirakan jumlah kilang aktif secara global menurun sebanyak 30 persen pada tahun 2016.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan, jika pembicaraan lanjutan antara Rusia dan OPEC terus dilaksanakan dan terealisir kesepakatan pengurangan pasokan minyak mentah, maka akan kembali mengangkat harga minyak mentah. Harga akan menembus level Resistance $ 33,70-$ 34,20, dan jika harga retreat akan menembus level Support $ 32,70-$ 32,20.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here