Sentimen Bisnis Perusahaan Manufaktur Korsel Merosot Terendah 7 Bulan

649
Vibizmedia Photo

Sentimen bisnis perusahaan manufaktur Korea Selatan untuk Februari merosot ke level terendah dalam tujuh bulan di tengah belanja konsumen masih lesu, jajak pendapat menunjukkan pada Jumat (29/01).

Business Sentiment Index (BSI) untuk perusahaan manufaktur membukukan hasil 66 untuk Februari, turun dari 68 untuk Januari dan titik terendah sejak 66 yang dicapai pada bulan Juni 2015, menurut survei oleh Bank of Korea (BOK).

Angka di bawah 100 berarti pesimis melebihi jumlah yang optimis. Survei bulanan mencakup sekitar 2.800 perusahaan, termasuk beberapa 1.700 perusahaan manufaktur.

BSI perusahaan non-manufaktur kehilangan 1 poin dari bulan sebelumnya menjadi 68 untuk Februari, juga tergelincir ke level terendah sejak Juni 2015.

Penurunan sentimen manufaktur terjadi karena banyak perusahaan memperkirakan penjualan domestik mereka menyusut.

Hasil BSI pada penjualan domestik produsen membukukan hasil 76 untuk Februari, turun 2 poin dari 78 pada Januari, menurut BOK.

Meskipun sedikit perbaikan dalam beberapa bulan terakhir, konsumsi swasta diperkirakan akan tetap berada di jalur pelemahan. Pada periode Oktober-Desember, belanja konsumen tumbuh 1,5 persen pada kuartal, lebih tinggi dari kenaikan 1,2 persen pada kuartal sebelumnya.

Indeks pada ekspor, di sisi lain, naik 3 poin pada bulan ke 82 untuk Februari.

Ekspor Korea Selatan turun setiap bulan tahun lalu. Pada bulan Desember, pengiriman keluar jatuh 13,8 persen pada tahun sebelumnya menjadi US $ 42,64 miliar. Penghitungan ekspor Januari jatuh tempo pada 1 Februari.

Dari 25 persen rseponden mengatakan kemerosotan di pasar domestik adalah masalah yang paling serius yang dihadapi mereka, sementara 23,4 persen dari perusahaan-perusahaan non-manufaktur juga mengutip perlambatan konsumsi domestik sebagai masalah besar, menurut survei.

Sementara itu, BOK mengatakan BSI pada kinerja bisnis produsen yang sebenarnya mencapai 65 pada Januari, level terendah sejak Maret 2009.

“Sentimen perusahaan ‘terhadap kinerja bisnis mereka tidak begitu besar pada bulan Januari karena ketidakpastian tumbuh berasal dari kekhawatiran atas perlambatan ekonomi Tiongkok dan penurunan tajam harga minyak global yang terutama merugikan eksportir lokal,” kata seorang pejabat BOK.

Kinerja BSI eksportir datang ke 67 pada bulan Januari, turun 5 poin dari bulan sebelumnya, sedangkan perusahaan yang berfokus lokal naik 1 poin dari bulan ke 65.

Akibatnya, perusahaan kecil dan menengah, yang umumnya lebih terfokus pada pasar domestik, melakukan pekerjaan yang lebih baik tetap bertahan dengan BSI kinerja mereka tidak berubah dari bulan sebelumnya pada 60 pada Januari, sedangkan perusahaan besar tergelincir 2 poin menjadi 69. 

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here